Cerita Bunda

Ramadan Pertama Bersama Kizain

ramadan-bersama-kizain-cutdekayi,com

Hallo, sudah hari ke-4 Ramadan, ya. Gimana puasanya? Masih lancar, dong? Jangan kalah sama anak-anak TK yang sudah belajar puasa meski setengah hari. Tetap semangat hingga akhir, ya!

Ngomong-ngomong soal ramadan, ini adalah kali kedua saya dan abang berpuasa dengan status sebagai suami dan istri. Namun kali pertama berpuasa dengan kehadiran si kecil, Kizain.

Setahun yang lalu, -saat saya masih hamil Kizain-, saat bulan puasa hadir saya terpaksa harus berbuka di tengah-tengah hari. Kondisi badan ibu hamil yang berbeda-beda membuat saya harus membatalkan puasa. Saat itu kondisi janin sudah 6 bulan.

Puasa kali ini, saya dalam kondisi menyusui. Kizain juga sudah berumur 7 bulan 1 minggu, jadi sudah tidak ASI Ekslusif lagi. Saya pikir, anteng-anteng saja kalo saya berpuasa. Dengan berfikir positif, insya Allah puasa akan dijalani dengan nyaman.

Di malam ramadan pertama, saya tarawih tidak berjamaah ke masjid, melainkan di rumah. Kizain kecil setiap pukul 19.30 sudah minta tidur. Ya mau ga mau harus mengalah, dong? Abang berjamaah ke masjid dan saya tarawih di rumah sembari menjaga Kizain.

Saat sahur, Kizain kecil ternyata ikut terbangun mendengar keriuhan kami yang sedang menyantap sahur. Dia ikut sahur meski mata kriyep dan menguap terus-menerus. Saya mengajak dia berbicara bahwa rutinitas sahur adalah untuk berpuasa seharian, biar ayah bunda kuat puasanya. Saya awalnya khawatir Kizain akan kurang tidur, tapi ternyata setelah sahur dan menyusu, dianya alhamdulillah bobo lagi.

Pagi pertama, saya merasa tak mengapa untuk berpuasa. Kondisi badan insya Allah masih fit meski Kizain sangat kuat menyusu. Meskipun sudah MPASI, ASI-nya masih lancar jaya, apalagi kalo mau tidur dan abis keringetan main-main di lantai (baca : merangkak), bisa sampai 30 menitan nge-ASInya.

Setelah memandikan Kizain dan menyuapkan MPASI-nya, saya berbaring sebentar. Terasa kelelahan yang berkepanjangan. Nafas ngos-ngosan kaya habis lari beberapa kilometer :’D saya tetap berpositif thinking dan membayangkan betapa banyaknya busui yang jauh lebih banyak aktivitasnya daripada saya.

Namun ternyata, pusing mendera saat jam menunjukkan pukul 10.00. Mata saya berkunang-kunang saat menyusui Kizain. Sayapun mengatakan ke abang kondisi saya. Dan abang menyarankan untuk mengambil keringanan bagi ibu menyusui daripada terjadi hal yang tidak-tidak.

Dengan mencari referensi keringanan sana sini, akhirnya saya memutuskan berbuka pukul 11.00 siang. Dalam hati sedih dan segala macam rasa. Namun, saya harus kuat lillahita’ala. Setelah berbuka, mata jadi benderang, badanpun kembali fit. Alhamdulilah.

Meskipun saya tidak berpuasa, saya tetap menemani abang di kala berbuka dan hanya makan di waktu makan saja dengan tidak dilihat langsung oleh Kizain. Mengapa? Karena meskipun dia masih bayi, suasana ramadan yang menahan hawa nafsu kami ajarkan pelan-pelan. MPASI sore Kizainpun saya ganti waktunya menjadi saat berbuka, di saat keluarga sedang berkumpul untuk menyantap takjil bersama. Saat ayah bundanya mengaji, Kizain ikut memperhatikan meski berujung dengan ia memegang Quran sendiri, hehehe.

ramadan-bersama-kizain-cutdekayi.com

Namun begitu, saya tidak memaksa Kizain untuk ikut rutinitas ramadan kami, seperti sahur bersama. Kalo memang dia bangun, ya saya ngasih ASI dulu. Kalo bobok lagi, ya alhamdulillah. Kalo engga, sekalian aja diajak sahur.

Satu hal yang pasti, sejak kehadiran Kizain, keegoisan berada di posisi terakhir. Saya tidak bisa memaksa kehendak untuk mengajak Kizain mengerti banyak hal. Pembelajaran yang baik adalah yang sama-sama bahagia, diterima dengan ceria dan gembira.

Insya Allah besok-besoknya saya semakin kuat berpuasa seiring waktu. Niat yang kuat akan dibarengi dengan usaha yang giat. Betapa banyaknya tips bagi ibu menyusui di mana-mana yang bisa dicoba dan dipraktekkan di rumah-rumah kita.

Berpuasa insya Allah menguatkan, bukan malah membebani. Puasa itu menyehatkan, bukan memberi rasa sakit yang bertubi-tubi. Semoga amalan di ramadan kali ini bisa kita raih dengan tawadhu’ dan istiqomah, yaa..

Selamat berpuasa Ibu-ibu. Gimana cerita ramadannya kali ini?

You Might Also Like

62 Comments

  • Reply
    Ipeh Alena
    9 June 2016 at 21:27

    Otomatis ya Mba, prioritas ke anak. Biar sehat anaknya :)

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:33

      Betul Mba Ipeh. Rasanya kalo emaknya nyaman tapi anaknya rewel, ga asik juga πŸ˜€

  • Reply
    lidha maul
    9 June 2016 at 21:30

    Hai Kizain ikutan sahur ya, ih pasti rame lho sahurnya pabila si kecil ikutan, ntar buka nya makan kurma gak?

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:44

      Iyaa Kizain udah makan kurma, ammah. Es-esan pun udah mulai dilirik meski bunda berusaha menjauhkan :’D

  • Reply
    mira miut
    9 June 2016 at 21:51

    seru yah sudah bisa ikutan merasakan berkah Ramadha juga, selalu sehat untuk semua keluarga.

  • Reply
    Widyanti Yuliandari
    10 June 2016 at 09:08

    Bener, ketika udah ada si kecil, “keinginan” kita menjadi nomer sekian. AKu bahkan bertahun-tahun enggak bisa tarawih ke masjid, karena anak-anakku kecilnya super lasak semua. Jadi daripada ngegangguin jamaah lain, ya kami sholat di rumah saja :)

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:45

      Iya mbak wid, tarawih kan sholat sunnah. Dan perempuan afdholnya sholat di dalam kamarnya πŸ˜€

  • Reply
    Yulia
    10 June 2016 at 09:08

    Wah Cut ini ternyata udah punya baby ternyata, oiya sharing dikit soal puasa dimasa ASI nih, saya biasanya pas sahur banyakin minum air putih sama susu. Insya Allah ASI pasti lancar ibu pun segar.. salam buat keluarga kecilnya ya Cut

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:46

      Iya mbak, insya Allah tipsnya akan dicoba. Ini pengalaman hari pertama mbak, hari-hari berikutnya insya Allah makin kuat puasanya. Makasih mba yul :*

  • Reply
    Natalia Bulan
    10 June 2016 at 09:37

    Waaah, seru yaa pengalaman pertama puasanya ada kehadiran si anak. Jadi tidak hanya menahan lapar dan haus, menahan nafsu, tapi juga ego demi anak. Hihi.

    Btw, dedek Kizainnya lucu sekayiiiii. πŸ˜„

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:47

      Iyaaa betul. Kalo udah punya anak, apa-apa dipikir pasti kepentingan anak dulu, Kak Bul. Hihi. Iyaaaa dia kalo di foto jarang senyum, gegeraman aja itu sama lensa kamera :’D

  • Reply
    susindra
    10 June 2016 at 10:04

    Mbak Ayi luar biasa. Masih muda tapi tahu banget cara mendidik islami. Tentunya peran suami yang mengerti sama penting perannya. Tapi kerelaan mengedepankan kebutuhan anak akan asi, alarm tidur anak itu ibu yg paling besar perannya.
    Sukses selalu….
    Semua bisa dilatih. Dari pusing jam 10 bisa dilatih makin lama. Wajar jika badan bereaksi kaget.
    Happy Ramadhan!

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:48

      Alhamdulillah, mohon doanya mbak sus, semoga kami diberi kemudahan dan kekuatan mendidiknya menjadi anak yang cerdas dan bermanfaat.

      Iya, mbak. Alhamdulillah esok ke esoknya terus Allah beri kekuatan. Tips menyusui berseliweran di mana-mana. Makasih Mba Sus :*

  • Reply
    Adi Setiadi
    10 June 2016 at 10:06

    Indahnya Ramadhan bersama buah hati..barakallah Mba ayi..

  • Reply
    rini
    10 June 2016 at 10:10

    Ikut mbak susiiiii. Mbak ayi ini luar biasa sekali. Kalau punya suami dan punya anak pengen deh kayak mbak ayi. Pinter banget gitu dari segi apapun hehehe. Cubit kizain :*

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:52

      Alhamdulillah mbak, semoga bisa jadi manfaat :)

      Menurut saya dan suami, pendidikan agama (aqidah) itu penting sekali ditanamkan sejak dini. Karena 1000 hari pertamanya di dunia, merupakan masa emas anak untuk mencontoh, mengikuti, menghafal dan belajar hal-hal. Jadi kalo salah stimulasi (naudzubillah) bisa salah terus ke depannya.

      Semangat, mbak. Semoga Allah berikan kita kekuatan yang kuat..kuat..kuat!

  • Reply
    nur aliah saparida
    10 June 2016 at 10:23

    Umar udah hampir sembilan bulan dan kebetulan ASI paling cuman pas mau bobok. Paling heboh kalau umar ikutan sahur walau subuh tdr lagi…

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:54

      Alhamdulillah Mba.. Semoga Umar tumbuh menjadi khalifah seperti Umar bin Khathab.

  • Reply
    TITIS AYUNINGSIH
    10 June 2016 at 10:28

    Wah, seru banget puasa sama kizain. Tetap semangat kakak Ayi ^^

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:57

      Alhamdulillah, terimakasih mbaaa :)

  • Reply
    Robby Zulkifli
    10 June 2016 at 10:52

    Kizainnya imut banget dan bikin gemes.. hihihi
    Semoga Kizain menjadi anak soleh dan berbakti kepada keduaorangnya yaa.. amiin

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 12:58

      Aamiin, makasih Om Robby.. Semoga Om Robby segera ketemu jodoh yaa #eaa

  • Reply
    Okti Li
    10 June 2016 at 11:01

    Saya sudah meginjak Ramadhan ketiga dengan Fahmi
    alhamdulillah, dua malam ini Fahmi bisa ikut tarawih sampai selesai 23 rakaat, meski masih ala-ala gaya anak-anak, tengak tengok, minum dulu, kadang lebih, kadan kurang rakaatnya karena ketinggalan, dan “permasalahan” anak lainnya

    so far saya senang, karena Fahmi sudah mulai memahami dan bisa mengikuti ibadah wajib :)

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 13:01

      Alhamdulillah, semoga nanti Kizain juga seperti Abang Fahmi yang sholeeeh :)

      Iya mbak, gapapa. Pengenalan dan pembelajaran buat balita itu yang asik-asik aja, jangan dibawa susah apalagi sampe kepikiran. Hehhe

  • Reply
    Mia Fajarani
    10 June 2016 at 11:03

    Aiihh, keluarga harmonissπŸ˜πŸ˜—πŸ˜™
    Mulai dari balita yah sudah di biasakan, sayang nya pas adik masih balita, dia tidak di ijinkan ikut puasa karena kesehatannya. Baru di usia 4 tahun dia mulai ikut puasa. Sehat selalu, ya Kizain.

    • Reply
      cutdekayi
      10 June 2016 at 13:03

      Kizain belum ikut puasa tanteee. Belum kuaattt. Hehehe. Masih kecil sekali kami, baru 7 bulan :) insya Allah puasanya mulai 4 taun tantee..

      Ini pengenalan sahur dan berbuka dulu mbak. Biar familiar di Kizainnya :)

      Terimakasih doanya tanteee :*

  • Reply
    Andria Nur Wahyu
    10 June 2016 at 11:06

    Ohh, kalau ibu menyusi gitu ya.
    Waah, semangat mba. πŸ˜€

  • Reply
    Anita Makarame
    10 June 2016 at 11:33

    Kemarin habis bahas puasa busui juga. Ada saran dari beberapa teman. Katanya dengan mengatur pola makan bisa lebih kuat.

    Misalnya sahur dengan jus kurma, makan 3X (sahur, buka, makan malam setelah tarawih), buah, sayur & air putih terpenuhi. Ada juga yg menambahkan suplemen spirulina dll.

    Tapi, sekali lagi, kondisi tiap busui pasti berbeda. Jd jangan dipaksakan. Karena Islam tidak memberatkan.

    Oya, sekalian tanya dong mbak, suami lebih afdhol jd imam di rumah bareng istri atau ke masjid ya? Biar sama-sama dapat pahala sholat jamaah πŸ˜€

  • Reply
    adi nugraha
    10 June 2016 at 11:53

    Aahhh…menyenangkan sekali.

    Semoga tahun depan bisa `nyusul` berpuasa dibulan Ramadhan bersama pasangan hidup #eehhh

  • Reply
    Ajen
    10 June 2016 at 11:56

    Ciye-ciye yang ibu2 mudaa.
    Semoga dede Kizain tumbuh sehat yahh ayii

  • Reply
    Mira
    10 June 2016 at 12:06

    Kebayang gimana ramenya kalo baby ikutan sahur.. semuanya direcokin ya πŸ˜€ πŸ˜€

  • Reply
    Ira guslina
    10 June 2016 at 12:29

    Mba Ayi saya juga masih ngerasian cepat lapar dan haus ga tau apa karena azizah masih kuat menyusu karena abru satu tahun. Alhamdulillah bisa brrtahan smapai buka. Hihi… waktu tahun lalu karena azizaj baru satu bulan ya jadinya banyak bolong…

    Hai dek Kizain salam ya dari Azizah

  • Reply
    bena
    10 June 2016 at 12:31

    gelendotan sama pacar ah,,,

    MINTA DIBIKININ ANAK JUGA AH!!!!!

    SAYANG NIKAH YUKKKKKKKKKK *ngomong sama pacar*

  • Reply
    Akarui Cha
    10 June 2016 at 12:42

    Otomatis ortu yang mengikuti anak sembari mengajari ya Mba. :)

  • Reply
    Kandida
    10 June 2016 at 12:49

    Duh enaknya punya baby, berkah Ramadhan bersama suami dan anak, keluarga Islami deh ,

  • Reply
    Dede Ruslan
    10 June 2016 at 13:17

    hihi.. selamat kak, puasa pertama insyaallah berkah sama babynya :)

  • Reply
    Oky Maulana
    10 June 2016 at 13:24

    wah seru banget ya! jadi mau buru2 punya keluarga jadinya hahah

  • Reply
    sintamilia
    10 June 2016 at 13:37

    Ramadhan pertamaku sama anak itu waktu dia 8 bulan. Hari pertama niat dan sahur tapi siangnya lapar banget dan merasa ASI jauh lbh sedikit. Jd galau. Akhirnya ga puasa deh ><

  • Reply
    Febi Febriany
    10 June 2016 at 13:56

    Jadi inget harumi waktu masih asi. hehehe
    romadhon kali ini harumi paling heboh nyiapin buka sama tarawih

  • Reply
    Rinrin Rinjaniah
    10 June 2016 at 15:37

    Senangnya lihat ibu muda sama debaynya, anak tetap yang utama yah mba

  • Reply
    @dodon_jerry
    10 June 2016 at 16:07

    Mengajarkan sesuatu yang baik sejak dini membuat ikatan batinnyang bagus ya bun. Lanjutkan dengan penuh cinta

  • Reply
    fadhilasqar
    10 June 2016 at 17:33

    Terharu bacanya, ga nyangka dua adek2 yg saya kenal di FLP Aceh, dah jadi orang tua. Nice post ayi (juga aslan n kizain sbg bintang tamu).

  • Reply
    Jiah
    10 June 2016 at 17:51

    Jgn lupa bayar fidyahnya ya, Ayi. Btw kmarin aku ngajak batita ngaji, seumuran Kizain. Eh dia anteng. Smoga Kizain terus ditanami kebaikan ya

  • Reply
    Fandhy
    10 June 2016 at 20:57

    Aku fokusnya ke adek bayinya :’)
    Adek bayinya lucu, gemesin X)

  • Reply
    Ryan Codeyan
    10 June 2016 at 21:29

    Malah jadi inget cerita kaka juga 5 tahun kemarin, di saat orang lain tarawih, kaka masih nina bonoin c ade.
    Romantis banget mba :)) salam buat kizain mba :))

  • Reply
    dikki cantona putra
    10 June 2016 at 21:30

    anaknya lucu mbaa. semoga jadi anak yg pinter ya mba dan penyayang kepada kedua orang tua

  • Reply
    andhikamppp
    10 June 2016 at 21:58

    Karena meskipun dia masih bayi, suasana ramadan yang menahan hawa nafsu kami ajarkan pelan-pelan.

    Salutt.. Bisa saya contoh.

    Emm, Daffa (anak saya) sekarang berusia 13 bulan.

    Semenjak dia mengenal aktvitas sekitarnya, ia suka memperhatikan orang tuanya ketika shalat.

    Luar biasa, sekarang kalau kami sedang solat. Anak kecil itu suka narik-narik sajadah.

    Anak kecil, bagaimanapun akan benar2 mengikuti apa yang ia lihat.

    Kapan-kapan kita berbagi pengalaman lagi mbak

  • Reply
    Nabela Aprilia
    10 June 2016 at 22:12

    Suasana keluarga islami banget mba, beruntung sekali ade bayinya. Semoga besarnya bisa mengikuti perilaku baik kedua orangtuanya :).
    Salam gemesss buat ade bayi πŸ˜†

  • Reply
    Dewi Sartika
    11 June 2016 at 04:39

    Kizainnya lucu, bawa ke Medan boleh mba?

  • Reply
    Nchie Hanie
    11 June 2016 at 04:57

    Serunyaaa puasa bareng dede ganteng

    Itu pipinyaa kagak nahan *pengen njiweel ehh

  • Reply
    Muhammad Zaini .com
    11 June 2016 at 05:08

    Masya Allah…
    Sakinah mawaddah warahmah

  • Reply
    April Hamsa
    11 June 2016 at 06:11

    Setelah dua tahun berturut2 gk puasa, saya juga baru puasa Ramadhan tahun ini. Moga puasa kita lancar ya mbak Ayi aamiin πŸ˜€

  • Reply
    Hidayah Sulistyowati
    11 June 2016 at 14:27

    Ih seru ya pengalaman pertama ini, jadi ingat masa lalu, hahaha

    SEkarang mah anak-anak udah remaja semua, jadi tinggal nyiapin santap sahur bareng.

  • Reply
    omith
    11 June 2016 at 20:28

    Sehatt terus ya dek Kizain, ketjup…
    Ibundanya tetep semangat busui terus ya :) jaga makanan mba.

    salam kenal mba :-*

  • Reply
    Arif Munandar (/jung)
    11 June 2016 at 20:54

    Dedeq bayinya minta digemes-gemesin :3

  • Reply
    Sri Wahyuni
    11 June 2016 at 23:03

    Wah cerita kita sama persis ni. Saya jg thn ini prtma kalinya menjalani puasa bersma si kecil. Thn lalu saat bln ramdhan msh hamil, thn ini menyusui. Saya juga sedih krn tdk bisa puasa full thn ini. :(
    3 hr prtma saya puasa full, tp d hari ketiga perut saya pedis skali dan rasanya mual trus. Akhirnya saya memutuskan utk tdk puasa esoknya. Hr keenam mencba puasa lagi setlah dua hari absen. Mmg puasanya full, tp bdn bnr2 gk brshabat, perut sakitnya luar biasa. Mgkn thn ini saya bakal absen puasa lg.
    Oh ya, bayi saya sdh 10 bln, tp nyusunya masih kuat alhamdulillah. Benar kt kakak stlah jd ibu gk boleh egois. Demi anak apapun dilakukan deh. Yg ptg bisa tmbuh sehat. Aamiin. Hehe

  • Reply
    Rotun DF
    14 June 2016 at 07:06

    Aku dong pernah 3 tahun nggak puasa berturut-turut *nasib hamil deketan* :D. Hamil muda Wafa, trus nyusin Wafa, trus hamil Ayyas, wkwkwk…Alhamdulillah pas puasa tahun kemarin bisa. Ayyas udah setahun lebih. Nikmatin aja, Dek. Akan tiba masanya berpuasa lagi, insya Allah :)

  • Reply
    Adriana Dian
    25 June 2016 at 13:32

    Waaaah indahnya puasa bareng Kizain.. Inshaallah tahun depan ada anggota baru lagi ya Mak Ayiii. Hihi.

  • Leave a Reply to mira miut Cancel Reply