pregnancy

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan 4 cutdekayi.com

Dari judul sebenarnya ketauan ga kalo saya ini anaknya baperan? Hihihi. Habisnya saat dikasih tema sama temen-temen (ngga temen juga sih, habis mereka udah pada tua :p) saya bingung mau nulis tentang apa. Dan karena saat ini tengah menjalani proses kehamilan kedua dengan usia kandungan 32 w 1 day, alhasil jadilah tulisan ini. Baiklah, untuk melunasi hutang kepada keenam teman saya, saya bertekad kuat untuk menyelesaikan tulisan ini meski deadline udah lewat 4 hari :’)

Hamil Jarak Dekat, Perasaannya Samakah?

Setiap ibu yang mengalami kehamilan, kebanyakan mengalami perasaan yang berubah-ubah. Entah perasaan ngidam yang mulai tumbuh hingga ke engga sukaan sama hal-hal kecil. Misalnya ngga suka keringetan, ngga suka makan pedes dan ngga suka-suka lainnya. Nah, berhubung saya #hamiljarakdekat antara adik janin dan Abang Kizain, perasaan kehamilan yang saya rasa ngga jauh berbeda. Masih sama seperti setahun yang lalu saat hamil Abang Kizain. Apa aja sih perasaan yang sama itu?

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan - cutdekayi.com

Persamaan Rasa Antara Hamil Adik Janin dan Abang Kizain ( Hal yang Disukai Selama Kehamilan)

1. Ngidam

Nah, bicara soal ngidam saya ngidamnya ngga pernah aneh-aneh selama hamil pertama dan kedua. Mungkin yang paling aneh cuma pas minta suami tercinta untuk botak aja kali, ya. Selebihnya alhamdulillah bisa ditahan dan bisa dikehendaki kalau memang memungkinkan. Hanya bedanya ketika hamil adiknya Abang Kizain, saya jadi lebih menerima aja. Kalau memang ngidamnya ngga bisa diturut, saya ngga memaksa.

Baca: Hal yang Bikin Rindu Hamil (lagi)

2. Morning Sickness Tidak Berlebihan

Alhamdulillah banget, saya ngga mengalami morning sickness yang berlebihan baik di saat hamil Abang Kizain dan Adik Janin. Perut kembung, itu biasa. Bahkan saat awal-awal hamil Adik Janin, saya yang menerapkan NWP (nursing while pregnant) ke Abang Kizain tetap kuat mengurusnya sepanjang hari. Saat hamil Abang Kizainpun, saya tetep seneng kalo diajak jalan-jalan.

Baca: Tips Membawa Bayi Jalan-jalan Naik Motor

3. Masih Suka Sama Wangi yang Seger-seger

Yang seger itu yang gimana? Yang gitulah pokoknya. Tiap keluar dari kamar mandi, saya selalu suka meninggalkan wangi-wangian yang seger. Atau bahasa halusnya saya suka nyiram sabun khusus lantai (no endorse) di lantai trus saya siram-siram air bisa berbusa. (Ga sanggup nyikat lagi, euy. Hihihi). Udah gitu aja udah seneng. Baik saat hamil Kizain dan Adik Janin, saya tetap melakukan hal ini. Ntah kenapa rasanya jiwa saya jadi segar untuk beraktivitas kembali.

Kalo milih sabun badanpun, saya selalu milih sabun dengan harum yang seger-seger. Seperti jeruk fresh, lemon yang ga terlalu menyengat, juga apple (bukan apple pie, ya!).

4. Suka Mandi!

Sehari kadang 4-5 kali saya mandi. Padahal saya ga keringetan, dan di kamar AC-an terus, tapi saya suka sekali mandi. Saya suka melihat busa-busa dari sabun yang saya pakai. Ini lucu, ya? Tapi entah kenapa saya suka aja, balik lagi ke poin no.3, saya suka yang seger-seger :’)

5. Suka Cuci Piring

Tebak kenapa? Karena ada busa dari sabun pencuci piring. Gausah saya jabarin lagi, ya. Intinya saya jadi merasa rajin aja selama hamil :’D.

6. Suka Dandan

Mungkin lebih tepatnya bukan suka dandan, sih. Tapi saya jadi suka browsing tentang beauty blogger dengan produk-produk yang bisa saya jangkau di Banda Aceh. Kalo nunggu mesen online, kadang suka kesal sama ekspedisinya. Jadi, saya selalu milih untuk belanja make up yang langsung terima barang daripada online.

Tetep setrong gendong Abang bayi

Tetep setrong gendong Abang bayi

Nah kalo soal ini, balik lagi ke selera suami. Karena saya ngga suka muka kucel atau berminyak saat suami pulang atau diajakkin jalan-jalan, minimal udah pinter deh make pelembab, spf, skin care juga polesan lipstik tipis biar ga pucat amat. Selain itu, saya belajar juga ketika saat ngampus dulu wajah saya sempat belang karena terpapar sinar matahari, dan sekarang saya ngga mau hal itu terjadi lagi. Cuma kemaren-kemaren belum terealisasi karena sayanya yang males dan belum ketemu temen sharing yang tepat. Alhamdulillah sejak hamil, keinginan untuk menjaga wajah itu datang dan beberapa beauty blogger yang saya kenalpun sharing dengan panjang lebar. Terimakasih mbak-mbak :*

Hal yang Tidak Disukai Selama Menjalani Kehamilan

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan 1 - cutdekayi.com

Dibalik perasaan yang sama (dan saya senang), ada beberapa hal juga selama kehamilan baik Abang dan Adik yang saya ngga suka. Faktornya biasanya dari eksternal, ya. Tapi ada beberapa faktor juga memang dari internal, dari sayanya sendiri. Apa aja, sih?

1. Saya Males Senyum

Saya tau senyum adalah sedekah, makanya saya malas banget sama kemalasan senyum yang saya rasa. Saya ngga tau kenapa, tapi saya ngga suka senyum duluan sebelum orang yang berpapasan dengan saya yang nyapa saya. Padahal saya dulunya anaknya asik banget lho. Orang ga senyum aja saya senyumin. Orang ga nyapa aja saya sapa. Sampai saya dikira SKSD banget.

Jujur, saya gatau perubahan ini ada di dalam diri saya sampai kemudian suami yang bilang. Saya jadi jutek dan cemberut terus. Saya kan jadi malu sebenernya :'( Jadi maafin ya kalo ketemu saya ngga seramah sebelumnya. Tapi insya Allah saya anaknya ngga sombong, kok. Ini cuma perasaan yang entah gimana saya harus mendeskripsikannya.

2. Jadi Sering Tidur

Zzzt.. Saya paling ngga suka kalo udah merasa ngantuk. Apalagi ketika Abang Kizain lagi ngajak main. Saya pernah tuh ya ninggalin Kizain dengan snack dan mainannya di samping saya, lalu saya ketiduran. Ya Allah, bangun-bangun anak sholeh itu udah bobok juga di samping saya. Sedih banget. Jadi sekarang kalo saya udah ngantuk berat biasanya saya main HP aja, atau scroll-scroll percakapan teman-teman di beberapa grup whatsapp. Biarpun ngga nongol, tapi saya tetep silent reader, kok. :”)

3. Semua yang Dilakukan Suami Harus Semau Saya

Kamar berantakan, saya sabar banget beresin. Setelah beresin kamar, saya iyain banget ganti popok Kizain. Tapi sekali dua kali saya lelah dan meminta tolong sama suami, dengan syarat suami harus ikutin apa yang saya bilang. Misalnya popok kotor jangan letakin di kamar mandi, seprai yang digunakan harus yang warna ini juga baju yang Kizain pakai harus serasi, dan jangan lupa dipakein bedak, parfum dan sisirin rambutnya. (Dan saya selalu menangis ketika sudah sadar).

Suami mana sih yang mau pulang kerja cape-cape namun kamar berantakan dan anak belum fresh? Saya merasa jadi orang yang tidak bersyukur. Padahal, yang dilakukan suami tidak begitu membuat bathin saya menangis. Malah harusnya saya bersyukur bisa beristirahat. Makanya, setiap malam jika sudah malu untuk minta maaf saya mengadu saja pada Allah SWT. Dan kalo abangku tercinta baca ini, maafin adinda ya bang :'(

Baca: Tentang Penerimaan

4. Menganggap Diri Ibu yang Tidak Baik

Selama hamil dan perut makin buncit, saya jadi jarang sekali menggendong Kizain. Kadang, dia maunya hanya sama saya meski Ayahnya sudah mengajak bermain permainan yang Kizain sukai. Tak bisa dipungkiri kadang saya merasa sedih dan terhempas di jurang kegalauan. (halaaah)

Jangan lupa makan biar tetep bahagia

Jangan lupa makan biar tetep bahagia

Dasar saya anaknya perfeksionis, saya ingin semuanya berjalan sebagaimana biasanya dengan sempurna. Namun, di akhir selalu saya sadar bahwa tidak ada ibu yang sempurna, yang ada hanya ibu yang terus berusaha sempurna dengan bahagia dan cara mereka memaknai kebahagiaan itu sesuai kapasitas mereka.

Kadangkala rasa ini datang, saya selalu ingin menyendiri. Namun setiap kali ingin menyendiri, Kizain tidak pernah meninggalkan saya dengan senyum khasnya dan pelukannya. Ya, Kizain kecil begitu mengerti akan kondisi saya. Ia yang sudah pintar memeluk dan mencium, melakukan kedua hal itu kepada saya. Kemudian dia bermain dan kembali lagi untuk melakukan dua hal itu lagi.

Maka, manakah nikmat Allah yang saya dustakan?

(maaf agak mellow)

Intinya: Bersyukur

Alhamdulillah dengan rasa suka dan ga suka yang saya alami, saya harusnya menjadi pribadi yang bersyukur. Allah menciptakan begitu banyak rasa agar saya bisa berbagi pengalaman dan kemudian melompat menuju ke pengalaman baru.

Sekarang, tinggal saya (dan kita semua) yang ketika diuji dengan rasa tidak suka, apakah tetap menggalaukan nasib atau mengubahnya menjadi istimewa? Tidak pernah ada pribadi yang sempurna, yang ada hanyalah pribadi yang (berusaha) mengenal dirinya. Dengan ketidaksukaan yang kita rasa, kita menjadi berbeda. Dengan berbeda kita menjadi istimewa. Dan keistimewaan ini menjadi cara kita untuk berbagi menuju masa depan yang lebih cerah. Bagaimana indahnya menerima setiap hal yang tidak kita sukai dalam hidup dengan bersyukur dan bersabar. Semoga setiap apa yang kita perjuangkan akan Allah balas dengan pahala yang berlipat ganda.

Selamat mengenali pribadi kita, duhai Ibu muda!

Salam,

cutdekayi

P.S:

Punya Kak Bena bisa baca di sini

Punya Mbak Dian bisa baca di sini

Punya Uda Fanz bisa baca di sini

Punya Mba Ajen bisa baca di sini

Punya Kak Radhian bisa baca di sini

Punya Lucky bisa baca di sini

You Might Also Like

11 Comments

  • Reply
    bena
    30 November 2016 at 10:46

    Waaaaaahhhh ayiiiii!
    Curhat banget ya :(
    Qucedila. Hiks.

    Btw ya ayi, baca cerita ayi, ku jadi tak sabar utk hamil juga. Hahahaha.

  • Reply
    Frida Herlina
    30 November 2016 at 11:43

    Congrats, Ayi!
    Wah senangnya hamil lagi jarak dekat jadinya rempongnya sekalian tuh. Beberapa tahun lagi udah duduk manis aja lihat anak2 udah gede.
    Kalo suka dandan berarti babygirl nih. Moga2 lancar aman selamat normal hingga persalinan ya.

    Btw, kok wajah dan senyumnya bisa mirip suami gitu yak? Jodoh tuh deeeek …
    Moga2 langgeng sampai jannah yaa.
    *ikut bahagia ^^

  • Reply
    PutriKPM
    30 November 2016 at 14:22

    Whoaaa happy for you kak! Sehat – sehat selalu yaaaaaaa *cium*

  • Reply
    Helena
    30 November 2016 at 22:51

    Wah bentar lagi nih. Semoga sehat-sehat dan persalinan lancar ya :)

  • Reply
    MeriskaPW
    1 December 2016 at 03:01

    Kata orang-orang, hamil berikutnya itu emang lebih dikit ya keluhannya. Semoga aku pun begitu, trauma bayangin morning sickness kayak dulu >.<

    Tapi kalau soal mood kayaknya tetep gak bisa diganggu gugat ya? Hehehe

  • Reply
    Dian Ravi
    1 December 2016 at 09:37

    Ayi baperaen….aku agak mewek bacanya. Eh apa karena kebetulan aku pas lagi mellow juga ya?
    Btw, mau protes dulu ah. Itu apa maksudnya kalimat “habis mereka sudah pada tua”? ihhh semoga bukan aku yang dimaksud. AKu kan blom tua :p
    Baca tulisan Ayi, pengen mewek dan bilang “Aku mau hamil juga….” hicks

  • Reply
    Leeviahan
    1 December 2016 at 10:21

    Sehat”dan semoga lahirannya lancar ya ^_^

  • Reply
    zaenudin
    1 December 2016 at 10:29

    semoga kehamilannya lancar, dan bayinya juga sehat selalu.. selamat ya mba
    salam kenal

  • Reply
    lingga permesti
    1 December 2016 at 10:43

    pengen iiihh hamil lagiii…doain ya, hehe..oiya smoga kehamilannya lancar dan begitupun proses melahirkannya nanti..aamiin

  • Reply
    Radhian
    2 December 2016 at 14:35

    Nah ini strong banget ini.. walaupun hamil masih tetep beraktivitas kaya biasa. Kadang tuh kan ada juga ibu muda yang malah takut kenapa-kenapa sama kehamilannya karna kebanyakan gerak.

    Ngidam suami jadi gundul tu anti mainstream banget sih hahaha…
    Ngidam ni suka aneh-aneh yak.. aku belum pernah ngalamanin sih..
    Semoga nanti ke depannya terbiasa ngehadapin istri yang lagi ngidam hehe

  • Reply
    tutyqueen
    2 December 2016 at 17:52

    pengen banget hamil dan punya baby…doakan yaaa :)

  • Leave a Reply to Leeviahan Cancel Reply