pregnancy

Menjelang Kelahiran

Ketika kandungan memasuki usia 37 minggu, suasana hati semakin sempurna deg-degannya. Kembali teringat proses kelahiran Kizain secara SC setahun 2 bulan silam, membuat saya iseng-iseng berfikir apakah adiknya akan lahir langsung masuk ke ruang operasi? Atau saya harus merasakan kontraksi asli dulu baru masuk ke ruang operasi? Segala kecemasan menjelang kelahiran berdatangan silih berganti.

Sudah beberapa hari belakangan, saya ada firasat yang tidak enak. Saya merasa pusing dan lemas sekali, tidak seperti biasanya. Berbeda dengan kehamilan Kizain, justru di saat mendekati HPL saya jauh lebih kuat dan setrong. Padahal saya tidak membedakan perlakuan nutrisi keduanya. Sayapun menyampaikan firasat ini ke suami dan ingin sekali ke dokter untuk memastikan keadaan janin dan saya baik-baik saja.

Alhasil, kamipun ke dokter pada Selasa, 3 Januari yang lalu. Dan alhamdulillah tidak perlu menunggu terlalu lama, karena saya dipanggil urutan pertama.

Dokter menanyakan keluhan sembari meng-USG dan memastikan keadaan janin baik-baik saja. Saya menjawab, kondisi saya lemas dan pusing sudah seminggu belakangan. Dokter menyarankan saya untuk segera cek darah, dan hasilnya ditunggu dalam beberapa menit.

Duh, rasanya udah lama banget ga ngeliat jarum. Pas detik-detik mau dicolok oleh Suster, saya memanggil suami agar tetap menjaga jarak dengan saya. Agak-agak manja gitu ya? Hahaha. Saya jadi bingung, ke mana keberanian saya saat dicolok jarum super besar saat donor darah. Entahlah, suami saya sampe ketawa karena saya keliatan tegang banget. Bahkan jemari saya seakan tak bergerak, padahal darah sudah diambil dari tadi :p

Setelah hasil keluar, dokter menyatakan bahwa… HB saya rendah, yakni 8,9. Sayapun bingung penyebabnya apa. Padahal saya makan dan minum vitamin rajin minum air putih juga agar tidak terdehidrasi. Usut punya usut ternyata karena saya kurang istirahat :’)

Dokter meresepkan obat penambah HB disertai vitamin yang harus rutin saya minum selama dua minggu ke depan, sampai tiba jadwalnya operasi dimulai. Selain obat dari dokter saya juga mulai memperbanyak makan telur ayam kampung, telur rebus, sari kurma dan air putih sebagai penambah stamina. Saya berharap sekali menjelang kelahiran dan setelah kelahiran, saya tetap bugar untuk mengurus kedua anak saya.

Selain rasa deg-degan yang muncul, saya juga jadi gampang berfikir yang tidak-tidak. Jadi gampang terbawa emosi. Padahal, saya harus berfikir positif agar tetap bahagia. Ah, entahlah. Kadangkala saya rasanya ingin berdua saja dengan Kizain, tidak ada yang mengganggu. Membahagiakan dia setulus hati dan sejiwa raga saya. Duh kok jadi mellow, sih? Hahaha.

Udahan, ah. Well yeah, menjelang melahirkan saya semakin menguatkan mental dengan membaca alquran. Agar hati saya yang deg-deg an dan pikiran-pikiran pengganggu itu segera pergi menjauh. Selama ada Allah, mengapa saya harus merasa tidak tenang?

Bismillah, mohon doanya ya! :)

You Might Also Like

1 Comment

  • Reply
    Ipeh alena
    7 January 2017 at 09:54

    Wajar Ayi, deg-degan mah. Kan prosesi melahirkan itu prosesi sakral perjuangan seorang Ibu. Ibaratnya Ayi lagi mau jihad. Semoga Ayi dan debay serta keluarga Ayi sehat selalu yaa dan dalam lindungan Allah. Aamiin allahumma aamiin

  • Leave a Reply