pregnancy

Operasi SC Jarak Dekat (Melahirkan Anak Ketiga)

Apa yang paling kamu takutkan menuju persalinan?
Perasaan yang tidak terkontrol.
Haru.
Sedih.
Degdegan.
Rindu.
Takut.
Cemas.
Bahagia.
Pengen nangis.
Semua datang membabi buta, tanpa kompromi, menyusup ke dalam relung hati.

Tapi begitulah nikmatnya detik-detik berjumpa dengan sang bayi yang telah dikandung selama 9 bulan. Kekuatan & keberanian berusaha mengambil posisi di atas perasaan yang tidak terkontrol tadi, sebab ada yang menanti bundanya berjuang, yaitu Kizain & Medina. Dan juga ada yang sedang berjuang bersama saya, yaitu bayi yang sudah 9 bulan dalam kandungan.

Saya baru sadar kenapa ibu hamil itu harus (di)bahagia(kan) hatinya, dan menjelang kelahiran diizinkan makan makanan yang enak. Bilapun harus bersedih hati, cukuplah Allah yang menggantikan kesedihan itu dengan kebahagiaan.

Mendekati due date, hal yang saya lakukan adalah tetap mencari kesibukan. Entah hadir si Kelas Mini Edukasi Menyusui, entah ikut ngumpul-ngumpul sama teman-teman Aceh Peduli ASI, atau sekedar main ke hellotive (co-working space di Banda Aceh) setelah mengantar anak-anak ke sekolah.

Di Hellotive, saya mengerjakan apapun. Saya tetap menerima kerjaan blog dan medsos seperti biasanya dan tetap memantau berjalannya Gumugu Academy (Animation, Coding & Design).

Kenapa? Tak lain dan tak bukan, menanti kelahiran itu bikin deg degan. Mulai terpikir, gimana prosesnya nanti? Semudah kelahiran Kizain atau plasenta lengket seperti di kelahiran Medina? Fyi, hingga minggu ke-36pun dokter dan saya belum menentukan tanggal kelahiran. Kenapa menentukan tanggal kelahiran? Karena saya harus menjalani operasi Caesar untuk yang ketiga kalinya dalam jarak operasi yang lumayan berdekatan.

Gimana ga deg-deg an, kan? Ingin rasanya proses melahirkan itu segera berlalu, langsung ke proses recovery saja di rumah. Tapi mana ada hal manis sebelum melewati hal pahit? Rasa sakit kontraksi pasca operasi, disuntik sana-sini, dan segala rasa yang nyut nyut itu saya akui sebagai tanda bahwa inilah proses saya terlahir kembali menjadi Ibu.

Menurut HPHT dan hasil usg di trimester awal, Estimasi Due Date saya adalah tanggal 17 Februari 2019.  Dokter sudah bikin surat pengantar masuk RS tanggal 11 Feb. Dalam hati inginnya sih ngerasain kontraksi dulu baru melahirkan. Lagi-lagi saya takut anak lahir dalam keadaan BB kurang dan atau perkembangannya ga baik, dsb. Wajar kali ya cemas begini? Tapi pikiran ini kadang bikin ga baik juga kalo jatuhnya malah jadi kebawa mimpi. Sebab di sisi lain saya khawatir kenapa-kenapa sama saya-nya. Tapi lebih khawatir sama bayi-nya.

Pada tanggal 9 Februari, saya balik lagi ke dokter sebab diare dan pengennya dapat jadwal weekend, jadi anak-anak bisa ditengokin keluarga. Dokter ijinkan saya masuk kamar bersalin malam itu juga, dengan catatan saya akan diberikan obat pematangan paru. Saya konsul ke saudara saya yang seorang dokter umum untuk memberitaukan segala sesuatunya. Saya ajak diskusi suami dan keluarga. Kita mempertimbangkan Kizain, Medina, pekerjaan, sebab jika saya sudah berstatus pasien, obat pematangan paru itu akan diberikan 3×24 jam, artinya saya harus berada di RS selama 3 hari, baru kemudian dijadwalkan operasi. Hehehe gimana kalo temans ada di posisi saya?

Akhirnya Melahirkan

Saya dan suami serta keluarga sepakat untuk pulang ke rumah dan meminta opini dari dokter lain. Kalaupun memang harus pakai pematangan paru, yasudahlah tapapa. Minimal banget tuh saya tau kondisi plasenta, air ketuban serta bayi. Sebab penjelasan ini tak saya dapatkan dari dokter sebelumnya. Terus kenapa keukeh melahirkan di beliau? Karena anak pertama dan kedua saya lahirnya di beliau. Apalagi menurut banyak orang di lingkaran saya senang sama beliau karena merupakan salah satu dokter senior. Jadi percaya aja gitu.
Kalo ditanya saya sih sebenarnya ingin melahirkan dengan seorang dokter lain, tapi dokternya ngga di Banda Aceh pada saat ini.

Agak bingung, ya? Perkara melahirkan itu emang deg-deg an, adaaa aja yang digalauin.

Dengan mengucapkan bismillah dan saya sudah mengantongi surat yang tanggal 11 tu akhirnya langsung masuk ke UGD jam 19.30 WIB. Dan saya akan di operasi pukul 21.00 WIB sebagaimana kata bidan yang sudah menelepon dokter.

Tanpa ba bi bu, saya langsung dicek HB, pasang infus dan disuruh ganti baju. Selepas itu saya langsung dinaikin kursi roda dan menuju ruang operasi di lantai 3.

Saat masuk ruang operasi, saya hanya ditemani satu suster dan suami. Saya salam suami, dia menjawil hidung saya dan berkata ganbatte! Ingat ini bukan pengalaman pertamamu. Jangan gugup! Berdoa!

Okey ini memang bukan pengalaman pertamaku tapi sungguh jantung ini kayak mau copot hahaha. Justru karena udah tau gimana-gimananya jadi deg-deg an itu pasti ada.

Sesampainya di ruang tunggu di ruang operasi, suster meminta saya untuk menandatangani form. Ternyata permintaan untuk transfusi darah siapnya HB saya kurang. Heuheu. Pantes tadi pas dicolokin ifus, susternya juga minta ijin kalo jarumnya agak gede :’) Ternyata persiapan buat transfusi toh. Pantes belakangan kok pusing banget, habis belanja barang bayi bawaanya hoyong. Kepala depan sakit bangetttttt.

Saya bismillah aja sambil berdoa ya allah moga ga pendarahan atau apapun itu namanya.

Tiba-tiba dalam keheningan ruangan, -yang akhirnya saya ketahui beliau adl asisten dokter saya- keluar dari dalam beliau nanya, temennya dr Niken, ya?

Saya mengangguk.

‘Dr Niken suruh IMD nanti.’

Kaya durian runtuh, bahagianya bukan main. Dari kemarin saya minta-minta IMD sama dokter yang sekarang tapi beliau bilangnya kita lihat nanti. Huhu.

Seketika staff disitu pada nanya, ibu siapanya dokter Niken?

Oh iya saya jawab aja, saya tuh pasien dr Niken & pengurus Aceh Peduli ASI juga. Dokter anak juga langsung komentar: oh temennya dokter aslinar juga yaa?

Iyaa itu ketua saya.

Jeng jeng jeng jeeeeng… Yang sebelumnya kamar operasi dingin jadi hangat tiba-tiba. SAya merasa kaya ada temen aja disitu. Ga ada lagi yang sinis dan mendadak ramah aja semuanya hahaha. Masya Allah.

Tibalah saatnya saya saat dibaringkan di meja operasi. Gemetar luar biasa. Kaki kaya getar-getar sendiri. Saya pengen diselimutin wkwk. Seperti dua anak sebelumnya, aaya tetap minta sama anastesinya untuk genggam tangannya sampai suara tangis Kayyizi saya dan dikasih ke saya buat IMD. Dokter itu udah berkali nenangin saya. Tapi saya tetap takut hahaha.

Prosesnya cepet banget! Tiba-tiba bayi udah di atas dada saya. Dokter anastesipun minta ijin mau anastesiin pasien lain di sebelah (dokternya perempuan ya alhamdulillah, alhamdulillahnya lagi yang masuk kamar operasi perempuan semua).

Kurang lebih 20 menitan, staff yang jahit menjahit berbicara dengan seseorang menyampaikan kondisi rahim saya pasca ngelahirin anak ketiga, dan ditutup dengan: dek, dr Niken kirim salam, yaa. Yang tadinya uda sok kuat jadi mau nangis. Dengan bayi ada di dada, teringat Kizain Medina & suami yang pasti uda nunggu lama. Sebab istrinya dari jam 21.00 WIB sudah masuk ruang operasi tapi baru ‘dikerjain’ menjelang jam 22.30 dan selesai jam 22:53 WIB.

Bayi sedang diadzankan, sementara saya bersiap dibawa ke ruang pemulihan..

Di Ruang Pemulihan

Karena kondisi Hb saya yang hanya 8,5, saya terpaksa masuk ruang pemulihan selama beberapa jam dulu buibu semua. Saya ndak boleh langsung masuk kamar sebab harus transfusi darah dulu.

Nah, di ruang pemulihan ini saya nunggu sampe darahnya masuk semua kira-kira dua jaman. By the way, makasih banget buat yang rutin donor darah. Ternyata darah itu sangat dibutuhkan apalagi di ruang operasi. Pas saya nyampe di kamar op aja, pasien yg di dalam lagi nunggu transfusi darah juga karena pendarahan. Makasih ya buat yang sudah berbagi darahnya. Kalian sudah menyelamatkan hidup seseorang. Allahu akbar :’)

Setelah darahnya habis, dan saya ngga ngerasain gatal apapun dibagian jarum infusnya, cairan infus saya diganti dengan cairan oksitosin. Tau kan fungsi oksitosin untuk apa? Salah satunya mampu mengeluarkan darah batu yang diawali dengan kontraksi rahim yang cenat cenut lebih sakit daripada haid bulanan (menurut saya).

Alhamdulillah semua berjalan lancar meski kaki mulai terasa dan bius perlahan mulai hilang. Kuta masuk kamar pukul 3 pagi. Sejalan dengan kebas kaki mulai hilang, kontraksi rahim mulai terasa. Nyut nyutnya jangan ditanya. Lebih syakit kontraksi yang ini memang, tapi alhamdulillah bisa ditahan, demi apa? Demi memenuhi janji bahwa kita hanya dua hari di RS dan seminggu kemudian sudah bisa tegak lagi.

Berpositif thinking itu manjur banget gaes! Kaya saya yang punya riwayat SC jarak dekat, kemudian saat lahiran Medina rahim saya tipis sehingga hampir diangkat (khawatir ada pendarahan), diakhiri Kayyizi lahir ternyata saya ndak disterilkan karena kondisi rahim masih bagus dan tidak terlalu tipis. Masya Allah, alhamdulillah. Saya masih bisa ngerasain haid meski deg deg an kalo hamil lagi hahaha.

Kayyizi diantar pukul 07.00 WIB, setelah saya beberes, diijinkan angkat kepala & sudah ganti baju. Alhamdulillah. Masya Allah. Bayiku beratnya 3,350 gr dan panjangnya 50 cm. Begitu datang dia ndak langsung mimik, melainkan bobo nyenyak. Mungkin keenakan IMD tengah malam tadi, jadi kebobo terus padahal sudah diketek emak. Hehehez

Memang, setiap kelahiran punya cerita yang berbeda. Cerita-cerita itulah yang siap menguatkan kita di kemudian hari, bahwa kita pernah berada di posisi ini.

Bagi yang sedang menanti kelahiran, semangat yaa. Semofa Allah memudahkan. Keep positive thinking pada Allah dan diri sendiri.

Salam ibu muda anak tiga,

Cutdekayi

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply