Cerita Bunda

Kita Sama Saja

Pernikahan

Ada yang bilang, aku dan suamiku adalah pasangan romantis *hueek. Buktinya aja tuh beberapa tulisanku selalu mendeskripsikan dirinya dengan cantik. Hampir tak ada cacat. Etapi beneran? Yakin ga pernah berantem? Yakin selalu baikan? Hahaha, mungkin setelah temans baca tulisanku yang ini, akan lunturlah semua anggapan.

Semua dimulai dari sini.

Setelah melaksanakan sholat sunnah gerhana matahari pagi tadi, Aslan membawa pulang indomie goreng 2,5. Alias 2 jumbo dan 1 mini *apaansih. Aku yang sedang sibuk menulis tentang gerhana mataharipun segera bangkit dan meninggalkan laptop, berniat ingin memasak mie goreng kesukaan kami itu.

Namun Aslan menahanku. Ia menyuruhku untuk melanjutkan menulis, kemudian mengedit foto melalui aplikasi photoshop sendiri tanpa bantuannya(ketauan deh, selama ini siapa yang bikin featured imageku). Aku ragu dengan mie buatannya dan mengatakan bahwa dia cukup masak 1 porsi saja, 1 nya lagi disisakan untuk besok-besok.

“Kenapa? Adek ga percaya abang masak, ya?” Kata Aslan tersinggung.

“Bukan, maksudnya biar ga banyak terus mubazir gitu.” jawabku.

“Adek nulis ajalah, biar ini jadi urusan abang.” Dia lalu pergi ke dapur, meninggalkanku.

Yasudahlah, akupun berusaha untuk menyerahkan kepercayaanku padanya sebagaimana dia percaya bahwa akupun sudah lihai menggunakan photoshop fitur add text, opacity, and many more.

Selama dia di dapur, aku melanjutkan menulis dan mendesain bannerku. Kalau dia selesai nanti, aku harus sudah selesai juga dan membuatnya bahagia. Satu persatu kutaklukkan fitur abrakadabra di photoshop ini. Bermodal coba-coba, aku nekat saja.

30 menit telah berlalu. Bannerku sudah selesai dari tadi. Namun Aslan belum juga kembali. Aku ingin menengok keadaannya di dapur, apakah wajannya gosong atau jangan-jangan dia sudah terpuruk di pintu dapur. Tapi kuurungkan sebab Kizain sedang tertidur pulas.

5 menit kemudian dia datang. Dengan penuh keringat di wajah dan kaosnya,  dia menyodorkan mie yang…………….(maaf Aslan tidak mengizinkanku untuk memotretnya).

Ya, mie yang kebanyakan kecap.

“Coba rasa dulu, dek. Ini tadi kelamaan abang rebus. Jadi lembek.”

“Hmm. Ini abang tambahkan kecap di dapur lagi, ya?”

“Iya, dek. Gimana rasanya?”

Kurasa dan hasilnya?

“Manis kali bang! Tulah kan udah adek bilang adek aja yang masak.”

“Adek kok gitu kali? Kan abang udah usaha. Capek tau bikinnya.” Dia sedih. Lalu mengambil tisu dan meghapus peluh yang luluh.

“Iya, iya eenakkkkk nii haaa.” Dengan lahap, kumakan mie-nya sampai tersisa dua sendok lagi. Aku nyerah.

“Kenapa dek. Ga enak ya?” tanyanya.

“Kemanisan bang. Jujur tapi ni, abang jangan marah ya.. Kayak mau muntah adek.” jawabku sekenanya.

“Yaudah gausah makan lagi, lah. ”

“Ih, marah dia.”

“Adek ni selalu menjatuhkan abang.”

“Mana ada, kalo abang jatuh ya adek bantu berdiri lagi kan?”

“Buktinya? Ini masakan abang ga enak, adek judge abang sampai ke akar-akarnya. Bilang jangan masak dua bungkuslah. Semua salah kita!!!”

Huuuuuuu ada yang ngambek. Akupun memilih diam dan menampakkan hasil desainku. Berharap hatinya kembali gembira. Bahwa aku sudah berhasil. Tapi dia malah gagah berkata,

“Kok jelek kali pemilihan warnanya?”

Eh hai, hello?

Kok ga dipuji keseluruhan? Malah lihat kesalahannya?

“Abang kok ga bilang “Alhamdulillah, adek udah bisa”? Kok ga gitu? Apa ekpektasi abang dengan desain adek ini tinggi ya? Abang berharap adek sudah keren 101%?” tanyakku bersungut-sungut.

“Iya, abang anggap adek tu udah bisa, udah hebat. Ganti terus warnanya. Ini juga kepanjangan fotonya. Potong dulu seukuran banner.”

Dia merampas laptop dan membuatku kaku.

“Abang tau satu hal, gak?”

“Apa?”

“Kita ini sama. Adek menjatuhkan abang, abangpun sebaliknya. Adek ngejudge abang, abang pun sebaliknya. Abang melihat kesalahan adek, adek melihat kesalahan abang. Tapi satu yang beda. Adek ga bikin abang mau muntah dengan desain adek kan? Hahaha!”

“Eh iya, ya. Berarti abang dan adek ga berhak dong untuk menuduh karena ternyata kita sama-sama mencari kesempurnaan? Hahaha.”

Dan kami pun terbahak-bahak. Kemudian terkesiap. Kenapa?

Karena tiba-tiba Kizain terkejut dan menangis, akibat tawa kami yang tak tau diri -_-”

 

Tetaplah bersamaku, jadi teman hidupku

Berdua kita hadapi dunia

Kau milikku milikmu

Kita satukan tuju

Bersama arungi derasnya waktu (Tulus – Teman Hidup)

You Might Also Like

26 Comments

  • Reply
    Rotun DF
    9 March 2016 at 18:25

    Aw aw aaaw…so sweeeeeeettt *ala Bintang TMG*
    Kalo uplek photoshopnya udah berhasil, Mba bikinin ya Dek *kedipkedip*

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:44

      Udah bisa nih Nyaakk. Mau via tulisan di blog atau japri? #SokGaya #MacamDahPintarAja :p

  • Reply
    Yasmin
    9 March 2016 at 19:57

    ihhhh soswit kali kakak ini lah. harmonis terus ya kak <3

  • Reply
    ketapelkecil
    9 March 2016 at 20:06

    malas bacanya ah malas … ayi bikin mupeng :3 huhuhu ya Allah, bantu dhiya ya Allah 😀
    semoga sllu dlam lindungan Allah ya keluarga kecilnya, salam buat abg dan kizain , kpan3 amah pngen ketemu ^^ insya Allah

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:46

      Aamiin ya Allah, semoga kami bisa ketemu sama ammah ketapel kecil:’D

  • Reply
    ulul
    10 March 2016 at 07:14

    memang nikmat SAMAWA itu ya.. luar biasa kakak :)

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:47

      Aamiiin, terimakasih yaaa 😀 Mohon doanya selalu..

  • Reply
    Sela
    10 March 2016 at 11:05

    Hahaha. Semanagat trus ya Ayi …
    ditunggu cerita berikutnya.

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:49

      Ditunggu kunjungannya lagi ke sini ya buuu :p

  • Reply
    Ety Abdoel
    10 March 2016 at 13:48

    Aih, aih, ini mah romantis kaliii kakak..
    Semoga samara selamanya

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:50

      Waaa, dikomen mba Ety :p Makasih doanya mbaaa, aamiin ya Allah..

  • Reply
    kania
    10 March 2016 at 15:51

    hihi, suka mbak cara bercertanya, romantis kaya baca novel..semoga samara terus y

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:52

      YA Allah semoga ai bisa bikin novel, aamiin 😀 makasih doanya mba..

  • Reply
    Hastira
    11 March 2016 at 03:43

    untungnya suamiku sih bisa bikin mie yang rasanay jadi beda dg aslinya, makanya aku suak nyuruh dia yang bikin

  • Reply
    Dewi Ratih
    11 March 2016 at 09:08

    Hihihi…seru yah Ai…sama2 belajar ya, proses saling memberi dan menerima, lovely..kiss buat Kizain

    • Reply
      cutdekayi
      24 March 2016 at 22:54

      Ngaco nulisnya mbak. Dibaca ulang malah garing hahaha

  • Reply
    Sintamilia
    3 April 2016 at 11:52

    Soal mie instan, aku dan suami beda selera nih.
    Kalau aku yang masak, suamiku bilang lembek.
    Kalau suamiku yang masak, aku bilang belum mateng.

    Hahahaha…

    Jadi aku kalo bikin mie buat berdua pasti dipisahin.
    Beda lama ngerebusnya. Heuheu

    • Reply
      cutdekayi
      6 April 2016 at 22:01

      Hihi jadi punya cerita tersendiri ya mba. Memang setelah menikah itu jadi belajar terus buat jadi yang terbaik.

  • Reply
    Mugniar
    11 April 2016 at 09:26

    Romantis.
    Mirip, lho .. seperti saya dan suami. kami juga blak-blakan mengomentari segala sesuatunya. Kalau bagus ya bilang bagus. Kalo jelek ya bilang jelek hehehe. Cuma, pada beberapa kasus, saya lebih gampang menjatuhkan sementara suami saya lebih mudah memaafkan/menyatakan terima kasih. *jangan ditiru pada beberapa kasus itu yah hehehe*

    • Reply
      cutdekayi
      15 April 2016 at 21:57

      Hahaha Mba.. Suami saya juga gitu, tau aja kalo istrinya memang blak-blakan. Dia lebih ikhlas dalam hal memaafkan >.<

  • Reply
    Nyi Penengah Dewanti
    14 April 2016 at 22:31

    aihhh Ayi, hahahah endingnya lucu :v

  • Reply
    cutdekayi
    19 April 2016 at 09:50

    Manda dan Panda juga romantis, euuuy

  • Reply
    Satu Jam
    11 October 2016 at 16:37

    Ih, sweet banget deh, jadi mau juga 😀

  • Reply
    Firman Utina
    3 December 2016 at 14:07

    duh…..sweet banget. bikin iri dah

  • Leave a Reply