Cerita Bunda

Yang Penting Itu Kebersamaan Kita

Berhubung Jumat hari ini adalah tanggal merah, saya dan abang sudah berpikir sejak semalam untuk jalan pagi di blangpadang. Sudah lama sekali tidak olahraga. Terakhir jalan pagi itu dulu, saat menunggu bukaan kelahiran Kizain alias hampir 5 bulan yang lalu. Abang yang hobi basketpun merindukan suasana lapangan. Rencanapun diatur. Siapa yang menggendong Kizain dan apa yang harus dilakukan jika Kizain haus.

Baca :menjadi seorang istri

Keesokan harinya tiba. Kami bangun dengan segar namun saya teringat akan satu hal.

Saya lupa memompa ASI -__-“ Saya kurang tenang jika ASIP ga ada, tapi jalan-jalan tetap dilakukan. Kizain belum boleh minum air putih kaya kita yang kapan aja haus bisa minum. Mau air putih, kuning, biru, hijau atau segala macam es. Kizain masih ASI ekslusif. Saya mengurungkan niat sambil mencoba mengingat bahwa pagi inipun saya ada janji.

“Adek yakin mau pergi?” Tanya abang saat saya membuka gorden jendela, tepat pukul 06.40 WIB.

“Kalo nekat, bisa aja, bang. Tapi adek baru ingat, kan adek juga mau antar titipan ke kosan Opi. Nanti takut ga terkejar kalo kita ke blangpadang dulu.”

“Yaudah kalo gitu, abang bawa Kizain jalan-jalan di depan rumah aja, ya, Nanti pulang langsung mandi, terus boboin sebentar baru kita pergi ke kos teman adek.” Jawabnya sambil berlalu.

Saya mengiyakan. Ini adalah kebiasaan mereka hampir setiap pagi. Sedangkan saya berkutat dengan menyapu kamar, merapihkan meja kerjanya, tempat tidur dan menyiapkan air mandi untuk mereka berdua. Tapi kan hari ini hari libur. Berarti  tidak ada hal yang terburu-buru untuk dikerjakan, kan? Ayaaaaaaaaah, Kizaiiiiiiiiii.. Bunda mau ikuuuuuuttttttttttttt….

Sayapun bergegas menyelesaikan kerjaan dengan cepat dan segera berlari keluar, mengejar ketertinggalan langkah. Alhamdulillah, mereka belum terlalu jauh rupanya.

“Lho? Mau ikut? Biasanya ngga mau?” tanya abang tersenyum melihat saya yang ngos-ngosan.

“Iya sayang, hari ini kan libur. Berarti abang ga buru-buru kerja dong?” jawab saya sambil menghirup udara pagi yang luar biasa segar. Polusi belum terdeteksi, suara kendaraanpun belum mencapai pendengaran. Burung-burung berkicau dan bulan penuh di langit sana menunjukkan kesempurnaan penciptaNya.

Kamipun melanjutkan perjalanan. Bertemu tetangga, melempar senyum dan Kizain sumringah disapa tetangga. Meski tidak jadi ke blangpadang, jalan di sekitar rumahpun jadi kenyataan, bahwa di mana saja itu menyenangkan asal bersama yang tersayang.

Kizain dan Ayah

Kizain dan Ayah

 

“Kizain, senang nak?” saya bertanya pada Kizain yang sedang asyik menatap daun yang bergerak, sejurus kemudian dijawab dengan ocehanbayiyangsayapungangerti.

You Might Also Like

10 Comments

  • Reply
    Nur Susianti
    28 March 2016 at 05:52

    Senangnya jalan-jalan bersama keluarga ya mba, tak perlu jauh yang penting kebersamaannya ya :)

  • Reply
    Aprillia Ekasari
    28 March 2016 at 15:25

    Senangnyaaaa. Saya jarang jalan pagi bersama kecuali sabtu minggu. Kalau hari kerja, bangun pagi, suami kudu berangkat ngantor, sementara saya ya mulai nyicil kerjaan RT hehehe

    Salam kenal Mbak :)

    • Reply
      cutdekayi
      29 March 2016 at 22:18

      Halo Mba April. salam kenal :))
      Saya juga ini jalan-jalan paginya pas tanggal merah, mbak. Kalo ngga ya jadi IRT juga sejak pagi :’D

  • Reply
    inda chakim
    28 March 2016 at 22:07

    iyup, kmna aja, dimana aja, kalau udh bareng yg dicinta pasti bawaannya seneng aja mbk,
    kayaknya kizain menikmati bgd ya mbk :)

    • Reply
      cutdekayi
      29 March 2016 at 22:19

      Iya dia suka lihat daun-daun bergerak gitu, mbak. Tapi pas ditaro di kasur nangis ternyata udah ngantuk hihihi

  • Reply
    Hastira
    29 March 2016 at 03:12

    halk yang sederhana tapi membahagiakan

    • Reply
      cutdekayi
      29 March 2016 at 22:21

      Iya, Mba.. Mencari ‘berlian’ yang deket-deket aja :’)

  • Reply
    Levina Mandalagiri
    5 April 2016 at 05:51

    Betul, dimana pun tempat y ngga jadi masalah..selama kumpul bersama orang2 terkasih.

  • Leave a Reply