Browsing Category

pregnancy

pregnancy

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan 4 cutdekayi.com

Dari judul sebenarnya ketauan ga kalo saya ini anaknya baperan? Hihihi. Habisnya saat dikasih tema sama temen-temen (ngga temen juga sih, habis mereka udah pada tua :p) saya bingung mau nulis tentang apa. Dan karena saat ini tengah menjalani proses kehamilan kedua dengan usia kandungan 32 w 1 day, alhasil jadilah tulisan ini. Baiklah, untuk melunasi hutang kepada keenam teman saya, saya bertekad kuat untuk menyelesaikan tulisan ini meski deadline udah lewat 4 hari :’)

Hamil Jarak Dekat, Perasaannya Samakah?

Setiap ibu yang mengalami kehamilan, kebanyakan mengalami perasaan yang berubah-ubah. Entah perasaan ngidam yang mulai tumbuh hingga ke engga sukaan sama hal-hal kecil. Misalnya ngga suka keringetan, ngga suka makan pedes dan ngga suka-suka lainnya. Nah, berhubung saya #hamiljarakdekat antara adik janin dan Abang Kizain, perasaan kehamilan yang saya rasa ngga jauh berbeda. Masih sama seperti setahun yang lalu saat hamil Abang Kizain. Apa aja sih perasaan yang sama itu?

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan - cutdekayi.com

Persamaan Rasa Antara Hamil Adik Janin dan Abang Kizain ( Hal yang Disukai Selama Kehamilan)

1. Ngidam

Nah, bicara soal ngidam saya ngidamnya ngga pernah aneh-aneh selama hamil pertama dan kedua. Mungkin yang paling aneh cuma pas minta suami tercinta untuk botak aja kali, ya. Selebihnya alhamdulillah bisa ditahan dan bisa dikehendaki kalau memang memungkinkan. Hanya bedanya ketika hamil adiknya Abang Kizain, saya jadi lebih menerima aja. Kalau memang ngidamnya ngga bisa diturut, saya ngga memaksa.

Baca: Hal yang Bikin Rindu Hamil (lagi)

2. Morning Sickness Tidak Berlebihan

Alhamdulillah banget, saya ngga mengalami morning sickness yang berlebihan baik di saat hamil Abang Kizain dan Adik Janin. Perut kembung, itu biasa. Bahkan saat awal-awal hamil Adik Janin, saya yang menerapkan NWP (nursing while pregnant) ke Abang Kizain tetap kuat mengurusnya sepanjang hari. Saat hamil Abang Kizainpun, saya tetep seneng kalo diajak jalan-jalan.

Baca: Tips Membawa Bayi Jalan-jalan Naik Motor

3. Masih Suka Sama Wangi yang Seger-seger

Yang seger itu yang gimana? Yang gitulah pokoknya. Tiap keluar dari kamar mandi, saya selalu suka meninggalkan wangi-wangian yang seger. Atau bahasa halusnya saya suka nyiram sabun khusus lantai (no endorse) di lantai trus saya siram-siram air bisa berbusa. (Ga sanggup nyikat lagi, euy. Hihihi). Udah gitu aja udah seneng. Baik saat hamil Kizain dan Adik Janin, saya tetap melakukan hal ini. Ntah kenapa rasanya jiwa saya jadi segar untuk beraktivitas kembali.

Kalo milih sabun badanpun, saya selalu milih sabun dengan harum yang seger-seger. Seperti jeruk fresh, lemon yang ga terlalu menyengat, juga apple (bukan apple pie, ya!).

4. Suka Mandi!

Sehari kadang 4-5 kali saya mandi. Padahal saya ga keringetan, dan di kamar AC-an terus, tapi saya suka sekali mandi. Saya suka melihat busa-busa dari sabun yang saya pakai. Ini lucu, ya? Tapi entah kenapa saya suka aja, balik lagi ke poin no.3, saya suka yang seger-seger :’)

5. Suka Cuci Piring

Tebak kenapa? Karena ada busa dari sabun pencuci piring. Gausah saya jabarin lagi, ya. Intinya saya jadi merasa rajin aja selama hamil :’D.

6. Suka Dandan

Mungkin lebih tepatnya bukan suka dandan, sih. Tapi saya jadi suka browsing tentang beauty blogger dengan produk-produk yang bisa saya jangkau di Banda Aceh. Kalo nunggu mesen online, kadang suka kesal sama ekspedisinya. Jadi, saya selalu milih untuk belanja make up yang langsung terima barang daripada online.

Tetep setrong gendong Abang bayi

Tetep setrong gendong Abang bayi

Nah kalo soal ini, balik lagi ke selera suami. Karena saya ngga suka muka kucel atau berminyak saat suami pulang atau diajakkin jalan-jalan, minimal udah pinter deh make pelembab, spf, skin care juga polesan lipstik tipis biar ga pucat amat. Selain itu, saya belajar juga ketika saat ngampus dulu wajah saya sempat belang karena terpapar sinar matahari, dan sekarang saya ngga mau hal itu terjadi lagi. Cuma kemaren-kemaren belum terealisasi karena sayanya yang males dan belum ketemu temen sharing yang tepat. Alhamdulillah sejak hamil, keinginan untuk menjaga wajah itu datang dan beberapa beauty blogger yang saya kenalpun sharing dengan panjang lebar. Terimakasih mbak-mbak :*

Hal yang Tidak Disukai Selama Menjalani Kehamilan

Hal-hal yang Disuka & Tidak Disuka Selama Menjalani Kehamilan 1 - cutdekayi.com

Dibalik perasaan yang sama (dan saya senang), ada beberapa hal juga selama kehamilan baik Abang dan Adik yang saya ngga suka. Faktornya biasanya dari eksternal, ya. Tapi ada beberapa faktor juga memang dari internal, dari sayanya sendiri. Apa aja, sih?

1. Saya Males Senyum

Saya tau senyum adalah sedekah, makanya saya malas banget sama kemalasan senyum yang saya rasa. Saya ngga tau kenapa, tapi saya ngga suka senyum duluan sebelum orang yang berpapasan dengan saya yang nyapa saya. Padahal saya dulunya anaknya asik banget lho. Orang ga senyum aja saya senyumin. Orang ga nyapa aja saya sapa. Sampai saya dikira SKSD banget.

Jujur, saya gatau perubahan ini ada di dalam diri saya sampai kemudian suami yang bilang. Saya jadi jutek dan cemberut terus. Saya kan jadi malu sebenernya :'( Jadi maafin ya kalo ketemu saya ngga seramah sebelumnya. Tapi insya Allah saya anaknya ngga sombong, kok. Ini cuma perasaan yang entah gimana saya harus mendeskripsikannya.

2. Jadi Sering Tidur

Zzzt.. Saya paling ngga suka kalo udah merasa ngantuk. Apalagi ketika Abang Kizain lagi ngajak main. Saya pernah tuh ya ninggalin Kizain dengan snack dan mainannya di samping saya, lalu saya ketiduran. Ya Allah, bangun-bangun anak sholeh itu udah bobok juga di samping saya. Sedih banget. Jadi sekarang kalo saya udah ngantuk berat biasanya saya main HP aja, atau scroll-scroll percakapan teman-teman di beberapa grup whatsapp. Biarpun ngga nongol, tapi saya tetep silent reader, kok. :”)

3. Semua yang Dilakukan Suami Harus Semau Saya

Kamar berantakan, saya sabar banget beresin. Setelah beresin kamar, saya iyain banget ganti popok Kizain. Tapi sekali dua kali saya lelah dan meminta tolong sama suami, dengan syarat suami harus ikutin apa yang saya bilang. Misalnya popok kotor jangan letakin di kamar mandi, seprai yang digunakan harus yang warna ini juga baju yang Kizain pakai harus serasi, dan jangan lupa dipakein bedak, parfum dan sisirin rambutnya. (Dan saya selalu menangis ketika sudah sadar).

Suami mana sih yang mau pulang kerja cape-cape namun kamar berantakan dan anak belum fresh? Saya merasa jadi orang yang tidak bersyukur. Padahal, yang dilakukan suami tidak begitu membuat bathin saya menangis. Malah harusnya saya bersyukur bisa beristirahat. Makanya, setiap malam jika sudah malu untuk minta maaf saya mengadu saja pada Allah SWT. Dan kalo abangku tercinta baca ini, maafin adinda ya bang :'(

Baca: Tentang Penerimaan

4. Menganggap Diri Ibu yang Tidak Baik

Selama hamil dan perut makin buncit, saya jadi jarang sekali menggendong Kizain. Kadang, dia maunya hanya sama saya meski Ayahnya sudah mengajak bermain permainan yang Kizain sukai. Tak bisa dipungkiri kadang saya merasa sedih dan terhempas di jurang kegalauan. (halaaah)

Jangan lupa makan biar tetep bahagia

Jangan lupa makan biar tetep bahagia

Dasar saya anaknya perfeksionis, saya ingin semuanya berjalan sebagaimana biasanya dengan sempurna. Namun, di akhir selalu saya sadar bahwa tidak ada ibu yang sempurna, yang ada hanya ibu yang terus berusaha sempurna dengan bahagia dan cara mereka memaknai kebahagiaan itu sesuai kapasitas mereka.

Kadangkala rasa ini datang, saya selalu ingin menyendiri. Namun setiap kali ingin menyendiri, Kizain tidak pernah meninggalkan saya dengan senyum khasnya dan pelukannya. Ya, Kizain kecil begitu mengerti akan kondisi saya. Ia yang sudah pintar memeluk dan mencium, melakukan kedua hal itu kepada saya. Kemudian dia bermain dan kembali lagi untuk melakukan dua hal itu lagi.

Maka, manakah nikmat Allah yang saya dustakan?

(maaf agak mellow)

Intinya: Bersyukur

Alhamdulillah dengan rasa suka dan ga suka yang saya alami, saya harusnya menjadi pribadi yang bersyukur. Allah menciptakan begitu banyak rasa agar saya bisa berbagi pengalaman dan kemudian melompat menuju ke pengalaman baru.

Sekarang, tinggal saya (dan kita semua) yang ketika diuji dengan rasa tidak suka, apakah tetap menggalaukan nasib atau mengubahnya menjadi istimewa? Tidak pernah ada pribadi yang sempurna, yang ada hanyalah pribadi yang (berusaha) mengenal dirinya. Dengan ketidaksukaan yang kita rasa, kita menjadi berbeda. Dengan berbeda kita menjadi istimewa. Dan keistimewaan ini menjadi cara kita untuk berbagi menuju masa depan yang lebih cerah. Bagaimana indahnya menerima setiap hal yang tidak kita sukai dalam hidup dengan bersyukur dan bersabar. Semoga setiap apa yang kita perjuangkan akan Allah balas dengan pahala yang berlipat ganda.

Selamat mengenali pribadi kita, duhai Ibu muda!

Salam,

cutdekayi

P.S:

Punya Kak Bena bisa baca di sini

Punya Mbak Dian bisa baca di sini

Punya Uda Fanz bisa baca di sini

Punya Mba Ajen bisa baca di sini

Punya Kak Radhian bisa baca di sini

Punya Lucky bisa baca di sini

pregnancy

Hamil Jarak Dekat

_20161003_095936

Allah Maha Berkehendak. Setiap kehendakNya, banyak yang mengejutkan, memang. Tapi, saya yakin Allah tidak akan memberikan beban melebih kemampuan hambanNya. Termasuk beban menghadapi komentar miring kiri kanan tentang kondisi saya saat ini. Yang menjatuhkan, yang menyindir, ah semoga hati saya terus lapang selapang-lapangnya lapang.

Continue Reading

pregnancy

5 Hal Yang Bikin Rindu Hamil (Lagi)

hal yang bikin rindu hamil 2

Hamil adalah pengalaman luar biasa. Saat saya hamil Kizain dulu, banyak sekali hal-hal yang bikin rindu hamil lagi. Entahlah itu keinginan yang dikabulkan atau hal-hal yang bisa jadi rajin untuk saya tekuni. Saya pikir, kehamilan adalah sosok yang menakutkan. Membawa bayi yang berat di dalam perut dan kelelahan yang tiada berujung. Maka dari itulah, Allah berikan pahala yang luar biasa buat seorang ibu yang mengandung dan melahirkan.

Kizain kini sudah berusia 5 bulan. Sudah asik diajak becanda, diajak ngomong, ditowel-towel pipi hingga diajak jalan-jalan. Sayapun jadi lebih tenang untuk tidak setakut dulu mengurusnya. Dulu? Gendong dikit, takut salah. Ngasih ASI, takut habis. Mandiin, kurang telaten. Tapi, dengan bergulirnya waktu semua teratasi.

Hingga suatu waktu setelah menyusui Kizain pukul 03.00 WIB, dengan perasaan ga tega saya bangunin suami yang sedang pulas.

“Bang.. Bang.” Kuat-kuat saya goyangkan badannya. Diapun tersentak dan langsung duduk.

“Ya Allah dek, abang kira ada tsunami. Kenapa sayang kok bangunkannya gitu kali?” jawabnya sambil mengusap-usap mata.

“Bang, adek pengen kali jus jeruk lah. Tadi malam abang ada belikan?” sayapun beranjak dan keluar kamar, menuju ke kulkas. Saya cari jus jeruk mulai dari meja makan, kulkas hingga meja tamu. Balik lagi ke kamar, dan menyapukan mata ke atas mejanya.

“Adek kenapa? Ngigau, ya?” tanyanya kebingungan melihat tingkahku.
“Enggak, adek cari jus jeruk.” Jawab saya tak berdosa.
“Kan semalam ga ada bilang kalo adek mau jus jeruk. Abang pulang sholat aja adek udah tidur.”
“Kalo abang belikan, mau?” tanya saya kemudian.
“Sekarang???????”
“Iya.”
“Besok pagi aja boleh, dek? Ini udah jam 3 pagi. Ke mana abang cari.” Diapun kembali menggunakan selimut dan tertidur.

Sayapun berusaha tidur dengan sedikit kesal dan mengingat-ingat masa hamil dulu. Saat di mana saya :

1. Minta apa aja jam berapa aja diladeni

“Bang, adek pengen kebab.”
“Bang, adek pengen bakso tapi maunya bakso yang di xxx dan ga pake mie putihnya.”
“Bang, adek pengen jus jeruk. Dua ya!”
“Bang, kita jalan-jalan yuk.”
Dan rata-rata permintaan semua itu terjadi di atas jam 11 pm. Bak diberi tugas, suami dengan semangat mengangguk dan beranjak melaksanakannya.

Kamu percaya? Saya pernah minta suami untuk mencukur habis rambutnya loh! Alias botak! HAHAHAHAHA. Gatau, pengen aja gitu. Dikabulin, ga? Iya dong~

hal yang bikin rindu hamil lagi 5

2. Sehari 4++ kali sikat kamar mandi

Entah kenapa saat kehamilan menginjak usia 4 bulan kemarin, kurang merasa nyaman setiap masuk ke kamar mandi. Rasanya selalu kotor dan merasa *maaf* jijik. Berkali-kali minta  tolong abang buat menyikat, namun selalu merasa belum sepenuhnya bersih. Ujung-ujungnya, sayapun menyikat sendiri. Dimulai dari sehari sekali.

Kehamilan yang semakin membesar, tak urung membuat saya harus bolak-balik buang air kecil ke kamar mandi. Dan selalu diakhiri dengan menyikat kamar mandi. Pembersih lantai sampai harus diperbaharui 5 hari sekali. Ada sensasi sendiri saat menyikat kamar mandi dan melihat lantai yang penuh busa. HAHAHA.

Namun sekarang? Kerajinannya hilang tak bersisa. Bahkan mencium bau pembersih lantai saja rasanya mau muntah. Dulu? Suka banget *_*

3. Bebas istirahat kapan saja

Yang ini bikin hidup saya makin terasa hidup. HAHAHA. Setiap main ke rumah saudara atau kos-an teman, selalu ditawari bantal hingga leyeh-leyeh di kamar ber-AC. Maklum. ibu hamil itu selalu merasa kegerahan. Milih baju aja susah, maunya yang nyaman-nyaman sampai gaya jilbabpun jadi permasalahan. Rada risih kalo kurang nyaman dipakai.hal yang bikin rindu hamil lagi

4. Dingertiin Orang

Baca : Hanya Orang-orang Tertentu Yang Mengerti Kondisi Bumil

Walau ga semua pihak mengerti, tapi masih tersisa ibu -yang dulunya pernah hamil-, juga bapak -yang istrinya lagi hamil- dan pria muda -yang mengerti kondisi ibu hamil-. Dan setiap kali dingertiin itu rasanya bahagia. Hati jadi lapang, lebih lapang dari lapangan sepakbola.

5. Berat badan bertambah? Ya gapapa~

hal yang bikin rindu hamil lagi 1

Hey kaum wanita yang hari ini bisa gagal move on dari timbangan dan setiap kali nimbang selalu berharap jarum di timbangan bergerak ke kiri, percayalah. Saat kamu hamil, sejenak kamu lupakan timbangan itu. Kamu lebih menikmati kehamilan dan berdoa akan kesehatan anakmu. Selama dokter mengatakan timbanganmu dalam keadaan baik-baik saja, maka berbahagialah. Omongan orang jadi gelap.

Ketika orang justru mengatakan,” Ih Ayi gendutaaaaaan.” Dengan enteng dan percaya diri sayapun menjawab,” ya iyalah. Kan diriku lagi hamil.” hahahahahahaha

Tapi, tak bisa dipungkiri. Menjadi ibu hamil itu butuh kewaspadaan tingkat tinggi. Setiap kali USG aja saya selalu tutup mata. Sampai dokternya bingung, “Kamu lagi sakit mata?”

Dan tanpa berdosanya saya menjawab, “Engga, dok. deg-deg an aja.” hihihi.

Menjadi ibu hamil itu sensitifnya jangan ditanya lagi. Bapernya tingkat tinggi. Pernah suatu waktu, abang pulang dan lupa bawa pesenan saya. Ya Allah, entah kenapa saya yang biasanya pemaaf jahil ini jadi males ngeladenin abang. Padahal udah disayang-sayang, dimanja-manja, dan abang rela keluar lagi buat beli yang saya mau, ntah kenapa sulit move on. Sekarang kalo diingat-ingat rasanya… pengen minta maaf sepanjang hari :’D

Jadi inilah 5 hal yang bikin saya rindu pengen hamil (lagi). Kalo kamu, gimana?

 

Banda Aceh, 10 April 2016

pregnancy

Pengalaman Melahirkan SC Anak Pertama

Di minggu-minggu terakhir kehamilan, hal yang kurasakan adalah deg-degan. Berkali-kali bertanya kepada orang yang melahirkan secara normal, bagaimana rasanya? Apakah mereka juga merasakan takut seperti yang kurasakan saat ini? Jawaban yang paling mantap menutupi ketakutanku pun meluncur dari seorang kerabat. “Setakut-takutnya melahirkan, bunda jauh lebih takut saat Dek Seysa ngga lahir-lahir, Yi.” ujarnya. Oke SIP!

Dan ternyata hal ini terjadi padaku…

Sejak awal hingga di saat kontrol terakhir (di dokter yang sama pastinya), estimasi tanggal kelahiran selalu berubah-ubah. Mulai dari 4 November, maju ke 22 Oktober dan 27 Oktober. Alhamdulillah hingga kontrol terakhir tidak ada lilitan, bayi sudah masuk panggul dan insya Allah bisa melahirkan normal. Akupun sangat yakin kalau insyaAllah tidak ada hal yang perlu dikhawatirkan.

Tiba di tanggal 22 Oktober. Aku masih nyantai dan tenang. Belum ada tanda-tanda akan melahirkan. Kontraksipun masih bisa kututupi dengan tertawa. Bundaku menyuruhku untuk check up kembali ke dokter (sebut saja dokter1). Namun, yang tertera di buku kontrol disuruh balik jika tanggal 27 Oktober belum lahir juga. Karena takut malu balik sebelum waktunya, akupun ke dokter yang lainnya (sebut saja dokter 2). Berpedoman dengan hari haid, dokter 2 inipun mengecek bukaan. Dan rasanya ehm agak sesak dan sakit. Mungkin karena si dokter -agak kurang lembut- ya. Dan hasilnya? Ga ada bukaan. Beliaupun menyuruh kami menunggu hingga 4 November 2015.Oke deh.

Hingga tiba di tanggal 27 Oktober.
Dan akupun ngga ngerasain tanda akan melahirkan, apapun itu. Baik pecah ketuban, keluar lendir atau mulas yang teratur. Berkali-kali googling mencari tau bagaimana agar segera melahirkan. Mulai dari jalan pagi hingga turun tangga bolak-balik, sudah sejak bulan ke-7 kehamilan rutin kulakukan. Namun nihil. Hingga kamipun balik ke dokter 1. Darinya kutau bahwa Kizain sudah terlilit 1 tali pusat dan ketuban semakin sedikit. Disuruh tunggu lagi sampai tanggal 4 November. Hmm.. Agak panik sih. Karena dari awal si bayi ngga ada masalah apapun. Oke deh, kita tunggu lagi.

Namun…lagi-lagi bundaku menyuruh untuk mencoba ke dokter yang lainnya. Menurut bundaku di minggu 37-38 itu seharusnya sudah ada tanda. Atau bunda berfikiran jangan-jangan aku sudah ada tanda namun akunya yang ngga sadar? Entahlah~
Karena bundaku melakukan hal itu lagi dan lagi, akupun mencoba mengecek buku USG dan kembali mengingat-ingat kapan sebenarnya hari terakhirku haid. Kucari-cari dan kudapati catatan -masa suburku- yang sudah tersimpan di tempat yang tak pernah kujamah lagi. Kutemukan bahwa hari pertama haidku adalah 14 januari 2015. Itu berarti yang aku infokan ke dokter-dokter adalah hari haid terakhirku, bukan hari pertama haid terakhir (HPHT). Segera kuhubungi kerabatku seorang dokter umum dan kunyatakan hal tersebut. Beliau menyuruhku untuk ke dokter lagi dan nyatakan hal ini. Karena ini akan berakibat fatal untuk si bayi jika tidak ada tanda akan lahir juga. Aku ngga tau fatal gimana tapi yang aku tau aku sudah mulai panik dan menghubungi Abang untuk membawaku ke dokter lagi. Kupikir USG itu sendiri yang tau berapa umur kehamilan, tapi ternyata tidak. Umur kehamilan ya berdasarkan tanggal yang kita beritahukan. Okesip berarti aku melakukan kesalahan yang…fatal!! Maaf agak lebay tapi karena ini anak pertama dan kehamilanku yang pertama, aku kacau dan mulai panik!

Dan kulakukan…. USG di dokter lainnya (sebut saja dokter3) dengan info terbaru, yakni tanggal haid yang kuperbaharui.
Alhasil info terbaru yang kudapat adalah bayiku sudah terlilit dua tali pusat dan ketubanku hanya tersisa di daerah *maaf* pantatnya saja. Aku gemetaran – gatau ngomong apa – ketika dokter3 berkata, “Ini bu, seharusnya kalo mau lahiran normal, sudah sejak sebulan lalu dicoba. Dan ini tidak saya sarankan untuk lahir di klinik atau bidan. Kalopun mau normal, ya diinduksi, dibantu. Dan itu harus di RS pendidikan. Jadi kasus untuk mereka. Dengan lilitan dua, kondisi ketuban dalam rentang 1-10 hanya tinggal 2 % saja, bisa ga ya lahir normal? Namun, kamar operasi juga dibuka sebab kemungkinan selamat hanya 30%. Kalo mau selamat ya SC aja, sama saya tujuh juta setengah. Itu juga karena saya pakai tim profesional, tim yang mantap!”

Ya Allah……….apalagi ini. Antara menggigil karena kedinginan atau karena takut sama operasi atau karena terkejut akibat perkataan dokter3, akupun mengigit ujung jaket yang kukenakan hari itu. Kulirik Bunda dan Abang (keduanya ikut menemani), kulihat guratan sendu dan panik terukit di wajah mereka. Dan aku sangat tau rasanya.

“Ini langsung saya bikin rujukan ya. Saya bikinnya pasien gawat, agar segera ditangani. Pakai BPJS apa?” sambungnya ditengah kegalauan.

“JKA, dok.” jawab Abang.

“Waduh, kalo JKA nanti sekamar sampai 20 orang lho! Mau?”

“Ya, kalo mau tidur nyaman kan di rumah, Dok. Bukan di RS kan?” sahut Bundaku.

“Iya juga ya bu. Oh iya, ini langsung masuk sebelum maghrib malam ini juga ya. Jangan masuk jam 21.00 karena belum tentu jam segitu akan langsung kami operasi. Bisa saja jam 02.00 dinihari. Namun, saya kan ngantuk juga jam segitu. Jadi bisa saja nanti ditunda lagi.”

“Kalau memang mau operasi harus malam ini juga ya, dok?” Kulirik jam tanganku yang sudah menunjukkan angka 18.10

“Ya. Makin cepat makin baik, itupun kalo mau selamat.” Astaghfirullah… Makin galau, asli.

Aku tak tau selanjutnya Bunda dan Abang ngomong apa lagi. Yang kutau, kusudahi pertemuan dengan dokter3 dan melanjutkanya dengan menangis di dalam mobil. Selain takut karena operasi, aku juga tak pernah terfikir akan mengeluarkan biaya untuk melahirkan -segitu banyak- biaya. Kulihat Abang, dia berusaha menguatkanku.

“Apapun yang terjadi, soal biaya jangan difikirkan. Itu sudah jadi tugas Abang.”

Sesampainya di rumah, kami istikharah. Dan bersiap-siap menuju RS. Sebelumnya sudah tanya ke teman dokter mana yang bisa pakai BPJS. Tapi ternyata dokter tersebut sedang melakukan perjalanan dinas.

Sesampainya di RS pukul 19.30. Dan di sana kami berikhtiar untuk coba USG dan periksa lagi ke dokter yang ada di RS tersebut. Dokter yang kalaupun harus operasi, insya Allah tidak ada biaya apapun. Semuanya ditanggung BPJS, sekalipun JKA.
Beliau tidak bilang apa-apa soal lilitan, hingga aku yang bertanya. Alhasil beliau menyarankan untuk induksi dan masuk RS esok paginya.
“Gapapa Dok sudah ada lilitan tapi masih dicoba induksi? Ngga berbahaya dok?” Maklum, agak mewek karena sudah mendapatkan info yang menghujam jantung sore tadi.
“Bismillah, kita coba ya. Ini surat rujukan besok pagi.”

Tenang banget rasanya… ketika si dokter berusaha meyakinkan dengan sebegitu hangat dan tidak menakutkan pasien.

Kamipun segera pulang. Dan sesampainya di rumah, baru kutau bahwa suamiku jungkir balik ketakutan. Beliau ketakutan kalau memang jadi operasi, bagaimana nasibku dan si bayi. Apakah keduanya akan selamat? Atau tidak? Deu..kamipun introspeksi diri malam itu. (Bagi Ayah ataupun calon Ayah pasti tau bagaimana rasanya hal ini)

Keesokan harinya.. Kamipun menyiapkan segala hal dan tiba di RS tepat pukul 08.30 WIB. Setelah mengurus segala berkas, akupun masuk ke ruang tindakan, ruang persalinan. Si kakak bidan yang luar biasa lembutpun menyatakan kesiapanku.
“Sudah siap kan bu?”

“Memangnya kenapa gitu, kak?”

“Iya, sudah siap diinduksi kan?Kadang, masih mau nunggu lagi.”

“Oh, insya Allah sudah kak. Memangnya induksi itu gimana sih kak?Dan berapa lama? Kata kawan saya sakit ya Kak?” Maklum, agak polos. Soalnya info yang saya dapat dari teman yang juga diinduksi, memang cepat lahirnya namun sakitnya luar biasa. Lebih sakit dari melahirkan normal. Tapi aku sih ngga takut. Aku lebih takut kalo bayinya ngga lahir-lahir.

“Nanti ada induksi kolf 1 dan 2. Kita coba 1 dulu, biasanya 3 jam sudah lahir. Kalo ngga lahir juga, mungkin ditambah jadi 6 jam. Sesuai intruksi dokter, dek.”

“Oh gitu.. Berarti tu langsung sakit kak pas diinfus?”

“Tergantung. Nanti ngga langsung tinggi, dek. Bertahap. 5 tetes dalam 30 menit, trus 10 tetes.. Begitu terus sampai terasa sakit dan ada bukaan. Ini sebelum dipasang infus nanti cek bukaan dulu ya.”

Oke deh kak, aku udah pasrah, udah tawakkal. Segeralah akupun masuk ke salah satu bilik tindakan dan dicek bukaan. Si kakak lembut banget, ga terasa sesak atau kesakitan walaupun hasilnya belum ada bukaan, hehehe. Akupun dipasang infus dengan 5 tetesan awal untuk setengah jam-an ke depan. Deg deg an? Wih bukan lagi. Tapi karena jemari digenggamin Abang aku jadi mendadak jadi superhero sang pemberani.

Bismillah insya Allah lahir normal hari ini ya anakku.

30 Oktober 2015

 

Pasang infus induksi (syntho) tepat pukul 10.00 pagi.

1 jampun berlalu

“Gimana dek? Udah ngerasain sakit?” Kata Kakak Bidan.

“Ngga ada, Kak.”

“Oke kakak naikkan lagi ya jadi 10 tetes.”

Dokter pun masuk dan memeriksa keadaanku. Sambil memegang perutku beliau berkata, “Ini jam 1 sudah harus lahir, ya”

Deg! Akupun melirik Abang. Beliau tersenyum, menguatkan. Sepeninggal dokter, beliaupun meminta izin. Katanya ingin mengaji dan menghadiahiku surah Yusuf & Maryam. Hingga akupun tertidur, walau hanya 10 menit saja.

Jam sudah menunjukkan pukul 12.00 WIB. Abang minta izin ke masjid untuk jumatan. Jujur saat itu aku tidak ingin ditinggal. Mulas di perutku sudah mulai terasa dan membuatku -harus- menahan nafas sesaat. Namun abang berjanji akan segera kembali dan Bunda yang dari tadi menungguku di luar bersama ayah berganti menjagaiku. Aku merasa seperti banyak sekali merepotkan orang dan ingin sekali menangis. Sebab, ke kamar mandipun aku ngga bisa sendiri sebab infus harus ada yang pegangi. Heu heu.

Selama Abang Jumatan, berkali-kali ingin kupejam mata. Tapi apadaya ngga bisa, deg degan banget menunggu waktunya tiba. Perawatnya masuk dan mengecek bukaan kembali…

‘Wah, masih belum ada nih dek. Kakak telfon dokter dulu, ya’

‘Dek, kata dokter ini induksinya dilanjut lagi sampai nanti maghrib. Kita naikkan lagi ya’

Maghribpun tiba. Perawatpun kembali untuk memeriksa bukaan.

‘Wah dek, kok makin kuncup ya? Sudah siap untuk operasi saja?’

Deg.. Operasi? Kan maunya normal kok malah operasi?

‘Nanti kita tunggu dokter masuk ya. Apa dilanjut lagi induksinya atau tidak.’ katanya.

30 oktober 2015 pukul 23:45

Dokterpun masuk, dan memeriksa kondisiku.

‘Ini belum ada sakit juga?’

‘Belum, dok’

‘Perutnya masih kecil ya. Ya sudah besok kita usg ya.’

Iya dok, apapun keputusan saya ikut aja. Dan malam kuhabiskan dengan bercanda dengan abang. Padahal di kiri kanan kami ada yang sedang melahirkan. Sesekali aku terdiam dan menghayati rasa sakit mereka. Berharap dini hari ini anakku lahir ke dunia.

31 oktober 2015 pukul 12.00

Akupun di usg. Entah bagaimana kondisi janinku, dokter tidak berkata apapun lagi.

‘Jadi bagaimana? Mau diinduksi lagi?’ tanyanya

‘Boleh dok. Tapi gimana dengan janinnya?’

‘Iya ini sudah kelilit dua tali pusarnya. Dan ada di leher. Kalo diinduksi lagi, sayang bayinya.’

Dan akupun galau. Apakah pengen induksi lagi untuk mengedepankan keegoisan dan kegengsian atau memilih operasi? Di keluargaku belum ada yang menjalani sc kecuali iparnya bunda. Jadi aku takut untuk sc karena keluarga besar berharap bisa normal. Tapi apakah aku bisa mengedepankan keinginan?

‘Sc saja dok.’ suamikupun buka bicara, menatapku menguatkan. Ya akhirnya kami memilih untuk sc. Kukira sebelumnya, kalo ngga sakit juga aku masih boleh pulang ke rumah untuk menunggu lagi. Tapi ternyata ngga mungkin ya, hehehe

Operasikupun akan dilaksanakan pukul 18.00 wib sore ini juga.

18.00 WIB
Akupun dibawa ke ruang operasi. Dan setibanya di sana ternyata ada dokter lain yang sedang melakukan operasi. Akhirnya jadwalku molor jadi pukul 22.00 wib. Aku meminta untuk bertemu keluarga, sholat dan makan (aku sudah puasa sejak pukul 1 siang). Tapi perawat mengatakan bahwa aku tunggu saja di sini. Karena sudah steril dan tidak ada perawat yang membawaku untuk turun. Dengan tangan diinfus dan punggung yang lelah, akupun menghela nafas. Baiklah, tinggal sedikit lagi. Aku harus sabar.

21.30
Dokter anastesinya tiba.
Awalnya aku tak menyangka beliau adalah dokter anastesi. Dari penampilan kurang meyakinkan. Hingga beliau membuka pembicaraan denganku
‘Ibu yang seharusnya operasi jam 6 tadi, ya?’
‘Oh, iya.’
‘Ibu sabar sekali ya menunggu sampai pukul 10. Pasti suaminya senang punya istri sabar.’
‘Karena saya ngga dikasih turun sama perawatnya. Jadi saya tunggu saja.’ jawabku sedikit jutek. Hehehe

Akupun masuk ke ruang operasi yang luar biasa dingin tepat pukul 22.00. Dokter yang tadi mengajakku berbicarapun menyuruhku duduk dengan membungkuk dan menyuntikkan cairan anastesi di punggungku.

Dan dengan secepat kilat merekapun bekerja. Aku merasa haus dan minta air minum. Yang dikasih malah guyuran cairan infus. Satu dua kali aku tidak mampu menarik nafas. Terlebih ketika bayiku ditarik keluar. Posisinya sudah sangat dekat dengan jalan lahir. Sehingga proses penarikannya pun penuh drama.
Beberapa kali ingin tertidur tapi doter anastesi sigap mengajakku berbicara.

Dan Kizainku pun lahir ke dunia, tepat pukul 22.30 tanggal 31 Oktober 2015.

Selamat datang, sayangku.

Suamiku yang menunggu tepat di luar ruangan langsung diizinkan masuk dan mengazankan bayiku. Aku diizinkan untuk mencium bayiku tapi belum boleh ketemu untuk waktu yang lama hingga aku tiba di kamar perawatan.

Dari kehamilan dan melahirkan kizain, aku mencatat banyak pelajaran, salah satunya jangan menganggap remeh orang2 yang melahirkan, baik itu sc ataupun normal.

 

 

pregnancy

Kisah Kehamilanku

Suatu hari, aku mengikuti sebuah pelatihan yang mengharuskan diri menginap beberapa malam. Awalnya abang ngga ngasih izin karena belum sanggup tidur tanpaku walau sebentar. Rindu. Begitulah bahasa lainnya.

Yang menjadi pertimbangan lainnya adalah saat itu aku tengah berbadan dua, baru saja masuk trimester kedua. Sehingga beliau terlampau khawatir. Takut makanku kurang, tidurku tak nyenyak dan segala ketakutan lainnya. Namun aku berusaha meyakinkan bahwa aku akan baik-baik saja. Meski berat, ia pun mengizinkan dengan banyak sekali pesan perjalanan.
Selama di sana, aku dan peserta lainnya mengikuti 10 materi. Masing-masing materi berdurasi 1-2jam. Belum lagi diskusi, atau pemateri menambah-nambahkan waktu sendiri. Acara berlangsung selama 3 hari dua malam. Masuk ruangan dimulai pukul 08.00 WIB dan berakhir kira-kira pukul 23.00-23.30 WIB.

Saat itu aku tengah hamil 4 bulan. Bobot perut belum terlalu berat, namun aku sudah merasa sakit pada punggung jika terlalu lama dalam posisi duduk. Pun semenjak hamil, aku jadi sering mengantuk dan selalu ingin berbaring. Males-malesan, ceritanya. Katanya panitia keseluruhan tau kalo ada peserta yang lagi hamil, tapi ngga tau kalo orangnya adalah aku. Peserta yang tau juga hanya beberapa orang, itupun karena rajin kepoin aku di media sosial kali ya, hehehe (narsis.com). Jadilah aku berusaha bersikap manis tanpa mengganggu siapapun di awal-awal materi dimulai.

Materi perdana dimulai pukul 20.30 WIB di hari pertama malam kedua. Dengan mata kriyep-kriyep (maklum kalo di rumah jam segini sudah tepar), aku berusaha agar anteng duduk di kursi hingga pemateri selesai memberi apa yang seharusnya diberi. Aku haus di tengah perjalanan. Minta izin ke panitia buat minum, tapi panitia ga standby di TKP. Dengan menundukkan kepala, aku mencuri-curi waktu untuk minum susu hamil yang diwanti-wanti Abang untuk di bawa. Selanjutnya aku kembali membetulkan posisi duduk dan berkali-kali pula membungkuk-tegakkan badan sebab ternyata punggungku sudah mencapai letihnya  (pada saat itu aku kebagian kursi paling belakang, dan setelah melalui kejadian malam ini, aku sangat beruntung. Bertekad esok untuk kembali ke kursi ini lagi.)

Alhamdulillah aku bertahan hingga materi-diskusi selesai dan kembali ke kamar dengan lega.

Esok paginya, lanjut materi kedua-ketiga-dan keempat yang dipadatkan mulai pukul 08.00 WIB sampai menjelang dzuhur. Berhubung pemateri kedua sudah tiba di kursi panas, aku yang saat itu telat terpaksa harus duduk di kursi seadanya, kursi nomor dua dari depan. Oow.. Tekadku tak terlaksana.

Selama 1,5 jam materi-diskusi, aku berusaha untuk tetap di posisi nyaman. Berkali-kali izin ke toilet, padahal hanya ingin berdiri sebentar. Tulangku butuh sedikit peregangan. Begitu terus hingga masuk ke materi ke 4. Untung aku tak kelaparan, sebab panitia menyediakan snack dan aqua.

Terhitung teman-temanku sudah duduk selama kurang lebih 3,5 jam. Istirahat hanya ketika pemateri telat sampai. Lumayanlah bisa lompat-lompat sejenak walau hanya 5 menitan. Kalau aku ikuti mereka, wah pingganggu bisa copot rasanya. Belum lagi perut terjepit sebab posisi kursi dan meja yang sempit dan berdekatan, sikut-ketemu sikut antar 1 kawan dengan kawan di sebelahan. Tuhan, kuatkan aku dan teman-teman seperjuangan. Berkali-kali kubayangkan Asma’ binti Abubakar, Ibuku tercinta dan Ibu hebat lainnya di luar sana~ Aku juga baru menyadari mengapa di angkutan kota ibu hamil lebih diutamakan untuk duduk daripada bapak-bapak. Atau di tempat-tempat di mana kujumpai ibu hamil, mereka bebas menyandar dan selonjoran. Aku baru tau rasa pegel saat hamil itu bagaimana.

Pemateri ke 4 tiba dan langsung buka powerpoint. Baru pembukaan, blasst!! Lampu mati. Ac mati. Pintu yang sedari awal tertutup, dibuka oleh panitia biar masuk udara. Kalo tidak, mungkin +/- peserta yang berjumlah 60-an itu sudah sesak nafas. Bagaimana denganku??

15 menit pertama, aku mencoba tegar. Tak ingin dikira anak yang ga kuat dengan asam garam kehidupan. Walau jujur perutku berteriak lapar (lagi), mataku memerah karena ingin menangis, perutku sakit karena duduk terlalu lama, begitu juga tulang punggungku. Kakiku kebas dan rasanya pitam! Tapi kutahan, hingga seorang panitia yang sedang membagikan kue melihatku. Seakan memberi sinyal padanya, dia langsung mendekatiku. Aku berkata dengan suara yang tak ingin didengar siapapun, “Aku ga kuat duduk lagi,” Hwaa…tangisku pecah, air mataku tumpah ruah. Sesenggukan. Seperti anak 5 tahun kehilangan Mamak di pusat perbelanjaan.

Akupun diajak untuk berdiri dan segera di bawa ke kamar untuk berbaring. Sontak hampir semua peserta melihatku. Beberapa ada yang sinis. Miris. Ah, aku ga peduli. Yang penting aku segera mendapatkan kenyamanan, begitupula janinku ini.

Pemateripun melihat, dan panitia menyampaikan, “Peserta sedang hamil, bu. Ga kuat lagi duduk ikut materi.” Air mukanya berubah panik. Ia ikut membawaku keluar ruangan dan berkali-kali bertanya, “Masih kuat jalan atau tidak?”

Aku menangis lagi. Terharu. Kangen Bunda, hiks.
Aku bersyukur pemateri saat ini adalah seorang ibu-ibu yang aku yakin sangat mengerti kondisiku. Terlebih ternyata si Ibu kenal banget sama Bundaku, hehehe.

Setiba di kamar, aku segera istirahat. Berbaring sambil mengatur nafas dan meluruskan setiap sendiku. Tiba-tiba kamarku diketuk. Ternyata beberapa panitia. Mereka membawa kue sembari bertanya akan keadaanku. Mereka juga mengatakan bahwa aku boleh masuk ruangan 30 menit lebih telat. Dan kalau ndak sanggup ya istirahat saja di kamar. Duh, pengertiannya. Aku jadi terharu (lagi).

Sudah pukul 14.00. Materi ke 5 dan 6 akan segera tayang. Akupun memilih untuk telat 10 menit.

Sesampainya di kelas, materi sudah dimulai. Teman-teman melihat kedatanganku, seperti merasa terganggu. Maaf yah, lain kali ngga gini lagi. Aku segera menuju kursi kosong. Ahamdulillah kebagian di belakang juga akhirnya. Melihat panitia duduk di lantai, aku jadi ingin ikutan. Duduk di kursi membuat tulangku seperti belepotan. Pegel. Sakit. Tapi panitia mengizinkan.
Kali ini, aku janji akan bertahan hingga akhir materi.
Tapi sayang, aku hanya bertahan 40 menit. Selebihnya aku izin duduk di luar karena lagi-lagi lampunya mati. Hingga ke materi berikutnya pun begitu. Aku memilih untuk tidak menyaksikan materi dan berdiam diri di kamar sambil BBM-an sama Abang. Kangen.

Malampun tiba. Materi berikutnya akan segera dimulai. Aku sudah bersiap untuk duduk di lantai hitung-hitung menemani panitia. Kasihan, ga dapat kursi ya kan.
Di tengah asik selonjoran, masuk beberapa kakak yang aku yakin ilmunya sudah high class banget. Toh ga jadi peserta lagi. Dia juga masuknya grasak grusuk, ribut! Langsung menuju ke tempatku duduk dan berbincang dengan temannya. Kutaksir mereka sekufu. Jadi ngga roaming kalo berbicara.

Beberapa menit setelah ketibaannya, sepertinya dia baru sadar aku bukan panitia. Dia pun bertanya,”Kenapa ga di kursi dek?Itu kan kosong.” Dia menunjuk ke kursi kosong yang tepat berada di depanku.
“Oh, ngga papa kak. Di bawah aja.”

Tak kusangka materi habis. Pemimpin panitia masuk ke ruangan. Dengan penuh emosi menanyai kami satu persatu perihal materi yang telah diberikan. Mungkin si kakak kesal karena banyak peserta yang mengantuk. Aku takut. Segera saja menuju kursi yang kosong itu. Hanya beberapa menit aku bertahan. Panitia yang melihatku sudah pucat pasi segera berbisik, menyuruhku untuk duduk di bawah lagi. Akupun mengiyakan.

Si Kakak yang sekufu dengan temannya tadi melihatku lagi. Mungkin dalam fikirannya kok ini anak rempong kali. Kenapa ga duduk aja di atas kursi tu. Aku aja kepengen duduk di kursi. Mungkin gitu kali ya. Tapi kutepis, dan kusenyumi saja si Kakak. Dia mengajakku berbicara.

“Kenapa kok suka kali duduk di bawah? Bukan panitia kan? Jangan mengganggu temannya, dong!” Oh Mai God. Si kakak sinis banget suaranya. Tatapannya juga dengan sebelah mata.
Aku hanya tersenyum dan mengatakan “Iya, gapapa Kak. Di sini lebih nyaman.” Si Kakak tidak memperdulikan, meninggalkanku dan segera keluar ruangan. Peserta yang duduk di depanku melihat kearahku dan si Kakak. Aku malu.

Setelah si Kakak pemimpin panitia yang di depan selesai menyampaikan gundah gulana, kamipun keluar. Aku berpapasan dengan si Kakak sekufu tadi. Kulemparkan senyum. Dia malah memalingkan wajah.

Aku jadi ingat sepenggal nasyid
“Hari ini ia adalah orang yang sangat mengerti akan perasaan hatimu.
Mungkin esok, ia adalah orang yang paling tidak memahamimu.
Janganlah memaksa karena saudaramu juga hanyalah seorang manusia biasa”

Aku melihat kearah perut. Perutku memang belum kelihatan nonjolnya. Masih 4 bulan. Aku mengelus dada, air mataku menetes. Hatiku seperti disayat. Kondisiku yang sudah tidak stabil akibat mata mengantuk, kaki kram dan punggung nyeri-nyeri, membawaku ke pengharuan tingkat tinggi. Aku ingin dipeluk, disayang dan dimanja. Aku ingin dipijit. Aku lelah. Aku kangen Abang. Langsung kuBBM abang dan minta dijemput. Dan Abang sigap ingin jemput walau sudah 23:45 WIB.

Banda Aceh, 28 Juli 2015