Mommy Life

Caraku Menjaga Kewarasan

caraku-menjaga-kewarasan- cutdekayi

Emang selama ini situ ga waras? Bukan, bukan gitu maksud saya. Maksud judul di atas adalah cara saya menjaga kewarasan agar tetap waras (?). Alias agar stabil terus sepanjang jalan kenangan.

Stabil kenapa sih?

Anak adalah amanah. Ga jarang tingkah polah mereka yang kata orang lucu tapi buat kita elus dada bikin kesabaran berada di ambang batas. Kalo kitanya lagi dalam kondisi happy, mungkin tingkah polah anak bisa jadi adem dengan tertawa lepas. Tapi kali kitanya ga stabil dan lagi dikejar deadline, tak jarang syaitan mulai menggerogoti jalan pikiran.

Nah, kestabilan menghadapi anak-anak inilah yang terus saya usahakan untuk tetap berada dalam alam kesadaran saya. Kalo lagi ndak puasa, makan akan jadi jawaban. Tapi kalo lagi puasa gini? Air wudhu bener-bener jadi penyegar.

Hal yang bikin saya berdegup jantung adalah kalo Kizain lagi usilin adiknya. Tingkat keusilannya beda-beda. Kadang rebutan mainan sama adiknya, kadang narik baju adiknya dan yang paling ekstrem adalah tolak/gigit bahkan jepit kaki/tangan adiknya. Kata orang yang lihat sih GMZ, tapi kata saya dia nyari perhatian. Makanya saya senyum aja kalo ada yang bilang seru ya punya anak deket, sekalian urusnya. Saya anggap itu sebagai penyemangat, bukan komentar julid yang bikin hati nyut nyut.

Justru yang jadi pikiran adalah kalo ada yang doain punya anak lagi. Nehi. No. Sejauh ini tidak! Huaaaaaa. Apalagi kalo ada yang nyinggung masalah kuliah seenak hatinya. Saya tandai tuh orang! *wkwk.

Kadang kalo saya lagi pusing banget, nahan lapar, nahan godaan mau marah, saya langsung gendong Medina dan walk out dari lokasi kejadian perkara tanpa banyak bicara. Tapi kan Kizain jadi sedih karena saya tinggalin gitu aja. Beruntung kalo ada Ayahnya di rumah, Kizain bisa saya kasih bentar ke Ayahnya. Tapi kalo ayahnyapun lagi dikejar deadline dan kejadian ini terjadi, aku kudu piyeeeeeeeee?

Penyesalan emang datang terlambat, abis walk out gitu saya pasti jadi sedih trus nangis sendiri karena udah berlaku buruk ke anak. Padahal kalo saya berfikir jernih, bisa diselesaikan dengan baik tanpa berlinang air mata. Belum lagi kadang saya sampai pakai intonasi tinggi kalo udah ga bisa menghandle lagi, ‘Ya Allah, nakkkk. Astaghfirullah, Kizain kok gitu sama adek nakkk,” Terus muka polosnya seakan menjelaskan aku tak tau apa-apa, bunda. Saya keluar dari TKP tanpa membawa satu anakpun untuk sekedar menghela nafas, lalu kembali ke kamar, mengintip dari pinggir pintu, saya mendapati Kizain sedang mendiamkan adiknya. Ya Allah nakkkk, kamu kok bersahaja sekalii :'(

Saya jadi nyesel karena udah teriak ke Kizain. Dia juga jadi bingung salahnya apa. Coba dibilang baik-baik, kan aku bisa mengerti, bundaaa. Mungkin itu yang bakal keluar dari mulutnya.

Medina pun karena udah sering digangguin abangnya, dikit – dikit udah nangis. Padahal disentuhpun kadang engga, tapi dia udah ketakutan duluan. Ga jarang saya jadi sering nasehatin Kizain, padahal dia kadang belum butuh diceramahi mamaknya. Saya jadi pinter dongeng persahabatan adik dan kakak.

Ngomong-ngomong tentang dongeng ini, saya teringat Omar dan Hana, animasi cantik yang berisi nasihat dibawakan dengan nyanyian yang akhir-akhir ini jadi tontonan anak-anak di youtube. Banyak hal positif yang bisa Kizain ambil selaku anak tertua yang udah paham banyak hal. Diantaranya adalah Omar dan Hana adalah Abang dan Adik yang bermain bersama-sama. Thanks to animator / rumah produksi yang sudah merilis karya terbaik ini.

Tapi namanya anak-anak, kadang sulit dikendalikan.. Kita yang tua aja kalo lagi ga mood, apa-apa jadi salah ya kan?

Keusilan antara Kizain Medina ini biasanya terjadi kalo saya lagi sibuk sendiri, alias ga perhatikan mereka. Bisa juga karena saya hanya memerhatikan Medinaaaa saja, abangnya jadi cemburu.

Untuk mengurangi terjadinya hal yang tidak saya inginkan, saya berusaha untuk membersamai mereka dalam keadaan bangun. Maka dari itu, banyak pula pekerjaan yang akhirnya terabaikan, salah satunya update blog.

Sebisa mungkin saya usahakan ketika anak-anak tidur untuk menulis, tapi kadang badan saya jauh lebih butuh tidur daripada me time (ngeblog).

Selain update blog, saya juga menyerahkan segala kain cucian ke laundry lagi (setelah sebelumnya saya coba cuci sendiri tapi yang ada makin makan waktuuuuuu), agar saya tetap waras dengan tidak perlu memikirkan kain cucian menumpuk, kain yang belum disetrika. Jadi fokus saya hanya untuk-anak.

Kadang saya pengennnn banget punya nanny, art, tukang pijit pribadi biar tetep waras. Tapi duh ini hanya angan-angan doang. Karena nanny/art saya udah nyoba sekali, beliau kurang sayang, kurang telaten bermain dengan anak-anak, dan anak-anak tetep maunya sama saya. Yasudah dengan begini saya dan suami harus bergantian mengasuh anak-anak.

Memikirkan bisa ke spa untuk pijit atau sekedar creambath aja masih jadi angan-angan. Terakhir saya spa itu sebelum menikah, dan creambath itu sebelum lahir Kizain. Makanya saya coba pakai skincare biar wajah ga ikutan bermuram durja.

Yap, skincare is the one of cara saya menstabilkan kewarasan. Yang kedua adalah belanja online.

Duileeeee siapa sih yang ga suka belanja. Kalo kata Ayahnya anak-anak, saya adalah ratu belanja. Karena hampir tiap bulan ada paket datang ke rumah. Tak lain tak bukan adalah hasil bidikan jemari via e-commerce.

Btw, ga selalu belanja juga sih. Kadang liatin flash sale aja bisa hepi lagi.

Kenapa seneng belanja online? Sbb saya ga mampu bawa bocah buat belanja offline. Niat pengen refreshing, pulang-pulang malah cape sebab sepanjang perjalanan di pasar hadapin anak tantrum, minta ini itu, gendongin anak, etc.. Jadilah e-commerce menjadi pilihan terutama dan nomor satu untuk saya.

Ramadan ini pun gitu. Saya ga ke pasar kecuali ke toko sembako beli bahan buat masak. Selebihnya, onlineee ~

Yang terakhir adalah mengabaikan orang, sibuqlah dengan target yang kita buat sendiri. Di tengah kegalauan gundah gulana yang saya rasakan, kadang suka keliat dan nyelip bahagianya ibu-ibu di luar sana yang terjepret kamera. Yippi, pengaruh instagram memang tinggii sekali. Kadang bikin kita-kita ini mengerdikan diri. Padahal, bisa jadi merekapun sedang menghadapi masalah lain, hanya saja tak diumbarkan di sosial media kayak saya hahaha.

Fyi, menulispun sebenarnya udah jadi refreshing juga buat saya. Jadi tolong netijen pahami ya. :p

Yup, jadi gausah iri dengki dengan kehidupan orang lain. Sibuqlah memperbaiki diri dan kualitas kita di hadapan anak-anak dan suami. Tugas kita hanya taat, terlepas apapun & dimanapun kondisi kita.

Mari happy, mari waraskan diri.

xoxo,

Ibu yang merasa muda padahal udah ga muda lagi, Ayi

No Comments

Leave a Reply